Peringatan Serangan Umum Kota Denpasar. Wawali Agus Arya Wibawa Serahkan Piagam Pengukuhan Banjar Binoh Kaja Sebagai Basis Perjuangan

Beritafajartimur.com (Denpasar-BALI)– Banjar Binoh Kaja, Desa Ubung Kaja, Kecamatan Denpasar Utara dikukuhkan menjadi basis perjuangan di Kota Denpasar. Pengukuhan ini dirangkaikan dalam peringatan Serangan Umum Kota Denpasar, 11 April 1946 yang berlangsung, Minggu (11/4/2021) di Banjar Binoh, Desa Ubung Kaja.

Puncak peringatan Serangan Umum Kota Denpasar dilakukan dengan tetap menerapkan disiplin protokol kesehatan. Kegiatan dihadiri Wakil Wali Kota Denpasar, I Kadek Agus Arya Wibawa, Ketua DPRD Denpasar, I Gusti Ngurah Gede, juga diisi penyerahan piagam pengukuhan Banjar Binoh Kaja sebagai basis perjuangan.

Dalam kesempatan tersebut Wawali Agus Arya Wibawa bersama para Veteran Pejuang Kota Denpasar melaksanakan apel dan peletakan karangan bunga di Goa Penyingkiran yang berada di kawasan Banjar Binoh Kaja.

Wawali Agus Arya Wibawa menyampaikan kutipan dari Bapak Proklamator Ir. Sukarno bahwa perjuangan terdahulu akan lebih mudah karena melawan penjajah, justru perjuangan saat ini sangat sulit karena melawan bangsa sendiri. Sehingga Agus Arya Wibawa mengajak generasi muda di Banjar Binoh dan Desa Ubung Kaja untuk dapat mengembangkan dan melestarikan keberadaan Goa Penyingkiran atau Perlindungan. Hal ini juga telah diserahkan piagam pengukuhan sebagai kawasan berbasis perjuangan Republik Indonesia Tahun 1945-1949. Keberadaan situs bersejarah ini nantinya akan kita kembangankan menjadi potensi wisata sejarah.

“Pemkot Denpasar sangat berkomitmen dalam melestarikan dan mengembangkan situs bersejarah yakni Goa Perlindungan di Banjar Binoh Kaja menjadi kawasan wisata sejarah, hal ini nantinya kita akan lakukan penataan bersama masyarakat Banjar Binoh Kaja, Desa Ubung Kaja untuk dapat menguatkan komitmen pelestarian situs bersejarah ini,” ujarnya.

Lebih lanjut disampaikan bawah peringatan Serangan Umum Kota Denpasar sangat penting dalam melanjutkan cita-cita perjuangan Bangsa khususnya di Kota Denpasar. Semangat patriotisme dan sikap heroisme pengorbanan para Pahlawan Kemerdekaan yang saat ini juga ditunjukan dalam keberadaan Goa yang dimanfatakan pejuang untuk tempat penyingkiran atau persembunyian.

“Pemkot Denpasar sangat berterima kasih atas upaya Legiun Veteran Republik Indonesia (LVRI) Kota Denpasar yang didukung semua pihak, masyarakat Banjar Binoh Kaja untuk pelestarian jejak sejarah ini. Kita berharap keberadaan goa ini dapat menjadi monumen sejarah bagi regenerasi menjadikan Desa Ubung Kaja destinasi wisata sejarah di mana ornamen sejarah yang masih ada dapat kita rawat bersama dan dijaga serta dilestarikan,” ujarnya.

Sementara Dewan Pimpinan Cabang LVRI Kota Denpasar, Djro Wiladja mengatakan Banjar Binoh Kaja sebagai basis perjuangan yang didasari pada temuan Goa Penyingkiran di tepi sungai kawasan banjar setempat. Banjar ini juga tercatat cukup banyak sebagai Veteran Pejuang Kemerdekaan yang menunjukan indikasi bahwa kawasan Banjar Binoh Kaja adalah kawasan desa perjuangan. Djro Wiladja berharap agar kawasan goa ini ditata dengan baik diberikan catatan siapa saja pejuang yang bermarkas di kawasan goa ini. Disamping itu dapat dibuatkan buku kecil yang bisa dibaca oleh generasi muda. Anak-anak sekolah di sekitar kawasan ini bisa diajak ke goa dan diberikan penjelasan bahwa kemerdekaan yang dirasakan saat ini adalah hasil jerih payah dengan pengorbanan keringat, jiwa raga, dan air mata para pejuang.

“Kami dari DPC LVRI Kota Denpasar melakukan kajian lapangan bekerjasama dengan Dinas Sosial Denpasar dan Provinsi Bali serta sepakat untuk memberikan Anugrah Penghargaan kepada Banjar Binoh Kaja sebagai kawasan basis perjuangan. Serta kami berharap agar nilai nilai yang ditanamkan oleh para pejuang dapat tetap dilestarikan oleh generasi penerus,” ujar Djro Wiladja (BFT/DPS/pur)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*