Ketua PGRI Provinsi Bali Dukung Rencana Pemerintah Terkait Belajar Tatap Muka Tahun Ajaran Baru 2021/2022

Beritafajartimur.com (Denpasar-BALI) | Proses Belajar Tatap Muka (PTM) yang rencananya akan kembali dilaksanakan pada Bulan Juli 2021 saat dimulainya Tahun Ajaran Baru 2021/2022 disambut baik kalangan pendidik. Salah satunya Ketua PGRI Provinsi Bali I Komang Arta Saputra, S.Pd.,M.Pd., yang mendukung kebijakan pemerintah jika memang hal tersebut sudah memungkinkan untuk dilaksanakan.

“Untuk pembelajaran tatap muka (red, PTM), yang diwacanakan pemerintah pada bulan Juli yang merupakan awal tahun ajaran baru, mari kita sama-sama mendukung. Tentu kebijakan tersebut didasarkan atas analisa, evaluasi dan hasil pengamatan lapangan atas kondisi terkini terkait wabah pandemi Covid-19 yang sudah satu setengah tahun lebih mewabah di seluruh dunia. Dan memang setelah satu setengah tahun pendidikan dilaksanakan secara daring telah menimbulkan beberapa permasalahan. Sehingga dengan akan dilaksanakannya PTM tersebut, tentu sangat menggembirakan baik bagi siswa maupun pendidik. Meskipun para pendidik sudah berupaya secara maksimal melaksanakan proses belajar mengajar sistem daring ini, namun kita tidak bisa pungkiri belajar tatap muka masih terbaik.
Karena selama ini kita sudah terbiasa dengan pendidikan seperti ini. Dimana interaksi antara siswa dan guru memungkinkan proses belajar berjalan secara aktif dan baik,” beber Komang Saputra yang juga Kepala Sekolah SMA PGRI 2 Denpasar tersebut saat diwawancara media beritafajartimur.com, di Denpasar, Selasa (4/5/2021.

Lebih lanjut dikatakan, menjelang dilaksanakannya pendidikan tatap muka maka dibutuhkan persiapan matang terutama untuk menangkal virus ini agar tidak menulari peserta didik. Jika tidak, ini akan menimbulkan kekhawatiran di kalangan masyarakat tatkala anak-anak mereka mulai masuk sekolah. Karena itu kita perlu mendukung Pemerintah yang saat ini sedang giat-giatnya melaksanakan vaksinasi di seluruh wilayah RI sebagai langkah terakhir untuk mendapatkan kekebalan tubuh/imunitas dari wabah penyakit Covid-19 ini. Dan pemberian vaksin ini merupakan cara terakhir untuk menangkal virus ini. “Apabila memungkinkan untuk dilakukan pemberian vaksinasi terhadap peserta didik tentu sangat baik. Hal ini juga tergantung pada kesiapan pemerintah dalam penyediaan vaksin,” ucapnya.

Dia pun berpesan, jika sekolah tatap muka mulai dilaksanakan harus menjalankan protokol kesehatan secara ketat,” orang tua harus ikut mengawasi anak-anaknya. Memperhatikan kesehatannya dan jangan hanya menyerahkan ke pihak sekolah saja. Begitu pula lingkungan masyarakat sekitar sekolah agar kondisinya juga baik-baik saja sehingga memungkinkan penyelenggaraan sekolah tatap muka berjalan dengan baik,” tutupnya. (BFT/DPS/Donny Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*