Pekerjaan Tiarap Sudah Ditinggal 10 Hari, Proyek Pipa Selat Dikeluhkan Warga

Beritafajartimur.com (Buleleng-BALI) | Ditinggal mudik, Pembangunan JIAT Perpipaan di Jalan rabat beton Desa Selat, Kecamatan Sukasada, Kabupaten Buleleng, tiarap.  Sejumlah warga pun mengeluh dan menyoroti proyek pemasangan pipa yang terkesan asal jadi.

Sumber informasi didapat, mandegnya aktivitas proyek sudah berlangsung lebih dari 10 hari. Untuk buruh proyek yang didominasi oleh pekerja dari luar Bali, dikabarkan pulang lebih awal untuk menghindari larangan mudik tahun ini.

Pantauan di lokasi Selasa (4/5/2021) tak satupun ada pihak terkait yang ditemui. Lain benar jika proyek bernilai miliaran itu dikeluhkan warga. Sebab dari hasil kerjaan bekas galian pipa ditimbun kurang sempurna hingga terkesan diameter dangkal dan menimbulkan banyak debu.

Bahkan di sepanjang kegiatannya juga tidak dijumpai adanya rambu-rambu pekerjaan yang dipasang. Tidak menutup kemungkinan sikap abai terhadap rambu dapat membahanyakan warga setempat  ketika melewati jalan ini.

Kepada pewarta, Wayan WR (42) mengatakan, bila praktek pekerjaan galian pipa itu terkesan asal-asalan. Masalahnya telah melahirkan material tanah bekas galian ke jalan.

“Ini proyek galian apa, kok acak-acakan. Boleh dilihat, itu tanah bekas galian pipa meluber ke jalan, bahkan kini telah memunculkan debu yang sangat parah,” kesalnya.

Serupa pula diutarakan pemilik warung pojok yang enggan disebutkan namanya. Yang mana menimpali meski tak merasa dirugikan selama pekerjaan berlangsung, namun tetap khawatir karena proyek itu belum diselesaikan. Sebab ada beberapa titik bekas galian pipa yang belum ditutup.

“Saya kira pekerjaan galian pipa itu langsung beres, lah ini pipa sudah dipasang tapi nguruknya ada sudah, ada juga belum. Masak proyek pemerintah kaya gitu,” ungkapnya.

Sementara dari papan proyek diketahui, jika kegiatan pembangunan JIAT perpipaan itu milik Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, Direktorat Jenderal Sumber Daya Air, Balai Wilayah Sungai Balai-Penida, dengan sumber dana APBN Tahun anggaran 2021.

Selain itu juga tertera nilai kontrak proyek sebesar Rp 2,3 miliar lebih, dengan waktu pelaksanaan 210 hari kalender dan masa pemeliharaan 360 hari kalender. Proyek itu dikerjakan oleh PT Putra Kubu Konstruksi beralamat di Banjar Dinas Tegallanglang, Desa Datah, Kecamatan Kubu, Kabupaten Karangasem. Saat dihubungi media, pihak kontraktor tersebut enggan menemui. (BFT/BULL/Adv)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*