Festival Parade Kebangsaan: Wujud Penghormatan Terhadap Sejarah Bangsa

Beritafajartimur.com (Jakarta) | Ende sebagai rahim sejarah, melalui situs Pancasila dan sejarah napak tilas Soekarno, Sang Founding Father merupakan satu dari sekian destinasi wisata unggulan sejarah dan pendidikan yang ada di Pulau Flores.

Kehadiran situs sejarah bangsa Indonesia ini menjadi pendorong dan penguat bagi Ende untuk senantiasa merawat ingatan sejarah dan budaya yang bukan hanya diwariskan untuk warga Ende, tetapi juga menjadi warisan sejarah bagi seluruh anak bangsa dari generasi ke generasi dan siapapun yang datang berkunjung ke Ende, bahwa di Ende-lah gagasan besar pemersatu bangsa Indonesia, yaitu Pancasila lahir.

Penyelenggaraan Festival Parade Kebangsaan yang setiap tahun dilaksanakan, selain sebagai salah satu atraksi pariwisata, juga merupakan bentuk penghormatan kita terhadap sejarah lahirnya Pancasila. Maka sejatinya, kegiatan ini adalah merayakan persatuan bahwa perbedaan adalah kekayaan bangsa ini.

Mengusung tema Pancasila dalam tindakan, bersatu untuk Indonesia tangguh, Festival Parade Kebangsaan kali ini mencoba menyusuri ‘Napak Tilas Bung Karno’ yang mana Parade ini mengusung sebuah cerita tentang pengasingan Soekarno (1934-1938) yang dilakukan oleh Pemerintah Kolonial Belanda saat itu. Seperti apa kedatangan Soekarno pertama kali ke Ende bersama keluarganya berupaya digambarkan dengan sangat baik disini.

Kegiatan Parade perayaan lahirnya Pancasila ini dilangsungkan pada senin, 31 Mei 2021 yang dimulai dengan napak tilas perjalanan Bung Karno mulai dari Pelabuhan Soekarno tempat dimana pertama kali Soekarno tiba dengan kapal di Ende. Perjalanan dilanjutkan menuju Rumah Pengasingan yang berada di jalan perwira. Dari sana, peserta parade kemudian bergerak menuju arah Gedung Imakulata, berlanjut ke arah Makam Ibu Amsi yang merupakan mertua Presiden Soekarno, ibu dari sang istri Inggit Garnasih. Perjalanan kemudian dilanjutkan menuju Lapangan Pancasila dan berakhir di Taman Perenungan Bung Karno. Rangkain acara ditutup dengan malam perenungan.

Menyambut perayaan kegiatan ini, Direktur Utama BPOLBF, Shana Fatina mengungkapkan bahwa Ende sebagai rahim Pancasila yang melahirkan ideologi pemersatu bangsa Indonesia, yang membawa Indonesia pada suatu kesadaran bahwa berbangsa Indonesia adalah sebuah kehormatan bagi kita anak-anak bangsa yang dianugerahi begitu banyak perbedaan dan keberagaman dan menjadi kaya karenanya.

_”Orang Ende harus bangga karena di Ende-lah Pancasila lahir dan di Kota Ende jugalah sejarah inti bangsa ini menyimpan ‘roh’ nya, ‘jiwa’ nya yang akan terus membawa setiap anak bangsa datang ke sana, menapak tilas jejak sejarah Soekarno, sang founding father negara Indonesia,” ungkapnya.

Melalui kesempatan ini juga ia mengajak seluruh pihak untuk jangan pernah berjalan sendiri dan selalu bergandengan tangan, bersama-sama membangun Ende yang hebat, lekat dalam ingat, dirindukan ceritanya melalui pariwisata yang berintegritas, berkualitas, dan berkelanjutan.

“Kita semua memiliki peran penting membangun pariwisata Ende yang lebih baik dengan terus merawat sejarah budaya bangsa yang telah dititipkan, diamanahkan di Ende, begitupun seluruh kekayaan alam, kearifan lokal yang telah dianugerahkan untuk Ende, yang semoga bisa mendatangkan manfaat untuk semua masyarakat Ende,” jelas Shana.

Bupati Ende Drs. H. Djafar H. Achmad dalam kesempatan ini menyatakan bahwa meskipun kegiatan ini tidak seperti kegiatan tahun sebelumnya karena diselenggarakan ditengah pandemi covid 19, namun nilai dan makna yang terkandung dalam kegiatan ini tidak boleh hilang dan semangatnya harus tetap terjaga.

“Saya sangat berharap, dengan adanya Festival Parade Kebangsaan ini, Ende makin terkenal sebagai kota tempat lahirnya Pancasila. Mari kita wujudkan nilai luhur yang terkandung dalam butir-butir pancasila menjadi tekad dan kekuatan kita penghuni bumi triwarna kelimutu kota pancasila,” tutupnya.(BFT/JAK/BJ

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*