Dibuka Mendagri, Wawali Kadek Agus Ikuti Pembekalan Pemerintah Dalam Negeri

Teks Foto: Wawali I Kadek Agus Arya Wibawa saat mengikuti pembekalan Pemerintah Dalam Negeri secara tatap maya di Kantor Wali Kota Denpasar yang didampingi OPD terkait, Senin (14/6).

Beritafajartimur.com (Denpasar-BALI) | Wakil Wali Kota Denpasar, I Kadek Agus Arya Wibawa mengikuti Pembekalan Pemerintah Dalam Negeri, Senin (14/6).

Pembekalan dibuka Menteri Dalam Negeri (Mendagri) RI, Tito Karnavian secara virtual/tatap maya. Wawali Kadek Agus masuk dalam pembekalan gelombang kedua angkatan ketiga yang berlangsung selama lima hari hingga tanggal 18 Juni 2021 bersama bupati, wakil bupati/wali kota, wakil wali kota terpilih pilkada serentak tahun lalu.

Kegiatan Pembekalan Kepemimpinan ini menggunakan perpaduan pembelajaran tatap maya selama 5 (lima) hari dan tatap muka selama 3 (tiga) hari. Pembelajaran tatap muka sendiri akan diselenggarakan di Kantor Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) Kemendagri, Jakarta.

Wawali Kadek Agus disela-sela pembekalan menyampaikan bahwa bimbingan dari Kemendagri sangat penting dalam menerima pembelajaran, sikap dan keterampilan sebagai kepala daerah.

“Terima kasih kepada Mendagri yang telah memberikan kesempatan pembekalan kepada kami selaku kepala daerah untuk dapat mengemban tugas serta mengisi diri sebagai kepala daerah bersama Wali Kota Jaya Negara untuk mewujudkan Denpasar Maju (Makmur, Aman, Jujur dan Unggul),” ujarnya.

Menteri Dalam Negeri, Tito Karnavian dalam sambutannya menyampaikan acara ini merupakan tugas Kementerian Dalam Negeri untuk mengembangkan SDM dan tugas pembinaan pengawasan pemerintahan daerah salah satunya penguatan kemampuan para pemimpin eksekutif daerah di mana tahun 2020 kita telah melaksanakan Pilkada serentak melalui proses yang panjang.

“Kita ingin materi yang disampaikan akan dapat memperkaya pengetahuan dan kemampuan untuk kedepannya agar bisa lebih sukses dan selamat, sehingga saya sampaikan kepada kepala BPSDM agar materi kepada petahana dan non petahana diberikan materi yang aktif, di mana saya melihat pengalaman sebagai kepala daerah atau wali kota dalam perjalanan saya sebagai Mendagri ini kita bisa melihat adanya perbedaan kinerja dari kepala daerah yang membuat saya kagum dengan prinsip yang kuat, visi/misinya dan mampu merangkul para Forkopimda dengan baik, mampu membangun hubungan baik ke Pemprov dan pemerintah pusat, juga mampu memotivasi bawahannya sehingga kita melihat kinerja dengan berbagai indikator dengan sangat bagus,” ujarnya.

Sementara Teguh Setyabudi, Kepala BPSDM Kemendagri dalam laporannya mengatakan pembekalan ini ditujukan kepada para Bupati/Wakil Bupati, Walikota/Wakil Walikota hasil pilkada serentak tahun 2020 yang dilaksanakan secara demokratis yang menghasilkan 270 pasangan yang memiliki karakteristik kepemimpinan yang berbeda yang berdasar dari berbagai macam latar pendidikan, usia, pengalaman politik dan keahlian.

Tujuan pembinaan ini, untuk meningkatkan pengetahuan dan pemahaman para Bupati/Wakil Bupati, Walikota/Wakil Walikota hasil pilkada serentak tahun 2020 di bidang perencanaan pemerintahan daerah dan pengabdian masyarakat dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia. Kegiatan ini dilaksanakan dalam dua tahap yaitu pelatihan secara virtual yang mudah dilaksanakan pada hari ini 7 juni–17 Juni 2021 untuk gelombang pertama dan kemudian dilanjutkan 14 Juni–18 Juni untuk gelombang kedua.

Gelombang pertama dilaksanakan untuk petahana dan gelombang kedua untuk non petahana yang nantinya juga diisi dengan pembelajaran tatap muka untuk kehadiran para peserta secara langsung akan dilaksanakan dengan memperhatikan penerapan protokol covid-19 yang dimulai pada tanggal 28 Juni 2021 secara berkelanjutan hingga tanggal 5 Agustus tahun 2021. (BFT/DPS/Pur)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*