Terdepan Sebagai Kampus Visioner, ITB STIKOM BALI Buka Prodi Bisnis Digital dan Teknologi Informasi

Ket. Foto: Rektor ITB STIKOM Bali Dr. Dadang Hermawan bertemu President The National Taiwan University of Science and Technology ketika berkunjung ke kampus Taiwan Tech itu di Taipei pada 10 Desember 2019.

Beritafajartimur.com (Denpasar-BALI) | Tak dapat dipungkiri wabah pandemi Coronavirus19 (Covid-19) sejak awal tahun 2020 lalu telah membuat dunia berubah dari kebiasaan lama beralih ke kebiasaan baru (new normal era). Dampak wabah Covid-19 ini sudah jelas, selain menimbulkan masalah kesehatan hingga jatuhnya korban yang meninggal dunia tidak sedikit pula yang kini masih dirawat di rumah sakit-rumah sakit di seluruh dunia akibat terpapar wabah penyakit ini. Dampak lain pun timbul yakni mandegnya kegiatan pariwisata sebagai akibat adanya larangan pemerintah setempat untuk bepergian ke negara lain sehingga ekonomi masyarakat kian terpuruk.

Sebagai bentuk antisipasi sekaligus melindungi warganya, pemerintah pun mengeluarkan kebijakan guna meminimalisir penyebaran wabah ini, maka pekerjaan dilakukan dari rumah (work from home). Demikian pula para siswa dan mahasiswa melaksanakan proses belajar mengajarnya dari rumah hingga kini.

Menariknya, di tengah situasi sulit akibat pandemi Covid-19 tersebut, ternyata kondisi ini telah mempercepat proses alih tekhnologi, khususnya di negara kita. Setiap orang mau tidak mau harus belajar familiar dengan teknologi tinggi seperti penggunaan smartphone, komputer dan laptop hingga teknologi tinggi lainnya. Bahkan, menyongsong _Era Digital_, banyak di antaranya yang mengambil program studi Sains dan Teknologi.

Maka gayung pun bersambut, melihat prospek bidang Sains dan Teknologi yang bakal _booming_ di masa depan di era normal baru, Institut Teknologi dan Bisnis (ITB) STIKOM Bali saat ini telah membuka Program Studi (Prodi) Bisnis Digital dan Prodi Teknologi Informasi untuk melengkapi Prodi yang sudah ada sebelumnya yakni: Prodi Sistem Komputer, Prodi Sistem Informasi, dan Prodi Manajemen Informatika yang sudah berjalan bagus selama ini.

“Saat ini dan ke depan adalah eranya bisnis digital. Itulah maka sejak tahun 2020 lalu ITB STIKOM Bali membuka Program Studi (Prodi) Bisnis Digital dan Prodi Teknologi Informasi untuk melengkapi Prodi Sistem Komputer, Prodi Sistem Informasi, dan Prodi Manajemen Informatika,” papar Rektor ITB STIKOM Bali Dr. Dadang Hermawan, Minggu (13/06/2021).

Dikatakan Dadang Hermawan,” Di Era Teknologi Digital ini tugas kita menyiapkan generasi muda, menyiapkan anak-anak kita memasuki jenjang pendidikan yang sesuai dengan situasi sekarang dan ke depannya,” katanya.

Sementara terkait dengan Prodi Bisnis Digital tersebut, Dadang Hermawan menjelaskan bahwa Prodi Bisnis Digital ini memiliki lima konsentrasi, yakni Bisnis Perhotelan, Bisnis Kuliner, Bisnis Akuntansi Perpajakan, Digital Marketing, dan Digital Bisnis Seni Pertunjukkan.

“Prodi Bisnis Digital ini nantinya menghasilkan lulusan yang menguasai teknologi informasi dengan dunia bisnis sehingga mampu bersaing di era digitalisasi saat ini maupun ke depannya,” sebut Dadang.

Sedangkan Prodi Teknologi Informasi (TI) akan menghasilkan lulusan yang memiliki keahlian di bidang komputer yang mampu merancang, membangun, dan mengoperasikan sistem yang berfokus langsung terhadap implementasi serta infrastrukur sistem pendukung perusahaan dan bisnis.

Selain itu, demi memenuhi keinginan masyarakat Bali yang menginginkan anaknya kuliah di luar negeri, maka sejak tahun 2007 ITB STIKOM membuka Program Internasional Dua Gelar bekerja sama dengan Help University Kuala Lumpur, Malaysia.

“Sejak tahun 2007 kami menandatangani kerja sama dengan Help University Kuala Lumpur Malaysia membuka Program Internasional Dua Gelar. Program ini nantinya, Mahasiswa kami akan mendapat dua gelar yakni gelar Sarjana Komputer (S.Kom) dari ITB STIKOM Bali dan gelar Bachelor of Information Technology (BIT) dari Help University,” beber Dadang. “Saat ini sekitar 150 mahasiswa sedang kuliah Program Internasional,” lanjutnya.

ITB STIKOM Bali yang berada di bawah Yayasan Widya Dharma Shanti Denpasar (Yayasan WDS Denpasar), terus melakukan inovasi. Melihat banyaknya anak muda Bali melanjutkan kuliah di Binus University Jakarta, maka sejak tahun 2018 lalu ITB STIKOM Bali merintis kerja sama dengan Binus University Jakarta hingga akhirnya merealisasikan membuka Program Nasional Dua Gelar, tahun 2020 untuk gelar S.Kom dari ITB STIkOM Bali dan Sarjana Manajemen (SM) dari Binus University Jakarta.

“Jadi bagi calon mahasiswa asal Bali, kalau ingin kuliah di Binus Jakarta, tidak perlu lagi ke Jakarta, cukup di ITB STIKOM Bali saja. Selain lebih hemat biaya juga punya dua gelar pula. Apalagi menguasai TI yang sekarang menjadi primadona,” jelas Dadang.

Selain menjalin kerja sama dengan Help University di Kuala Lumpur Malaysia dan Binus University Jakarta, STIKOM Bali juga bekerjasama dengan The National Taiwan University of Sciense and Technology. Kerja sama ini sudah berlangsung
sejak Rektor ITB STIKOM Bali berkunjung ke kampus tersebut pada 10 Desember 2019.

Untuk diketahui, The National Taiwan University of Sciense and Technology merupakan universitas ternama rangking ke-10 di Asia di bidang Sains dan Teknologi dengan student body mencapai 10.000 mahasiswa.(BFT/DPS/Donny Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*