Sempat Dikibuli Mantan Klien WNA Jerman, Advokat Togar Situmorang Menangkan Gugatan Wanprestasi

Ket. Foto: Advokat Togar Situmorang, SH., MH., MAP., C.Med.,CLA.

Beritafajartimur.com (Denpasar-BALI) | Kejelian Advokat Togar Situmorang yang sempat _dikibuli_ kliennya Warga Negara Jerman (WNA) menjadi pelajaran penting, bukan saja bagi diri Advokat yang kerap disebut _Panglima Hukum_ ini namun juga bagi rekan se profesi.

Betapa tidak, Advokat Togar Situmorang, SH., MH., MAP., C.Med.,CLA, dari Law Firm Togar Situmorang ini sempat _dikibuli_ hingga berujung pada gugatan wanprestasi terhadap mantan kliennya, Rolf Steven Gornitz warga Negara Jerman.

Sidang gugatan wanprestasi atau perbuatan ingkar janji yang dilayangkan Togar Situmorang terhadap Rolf Steven Gornitz tersebut, sudah memasuki babak akhir yaitu dengan pembacaan putusan secara e-court (sidang online) pada hari Rabu tanggal 30 Juni 2021

Dimana dalam Putusan No. 1235 tersebut menyatakan mengabulkan gugatan Penggugat sebagian, menyatakan Tergugat telah melakukan _cidera janji atau wanprestasi_ terhadap Perjanjian Pemakaian Jasa Hukum tertanggal 3 September 2019, dengan menghukum Tergugat membayar jasa advokat sebesar Rp.150.000.000., (seratus lima puluh juta rupiah).

Atas putusan ini, Togar Situmorang mengucapkan terima kasih kepada Majelis Hakim yang memeriksa dan mengadili perkara ini. “Dimana dalam putusan tersebut, menurut saya pribadi sudah berlandaskan dengan nilai-nilai keadilan dan pertimbangan yang matang dari Majelis Hakim, tentunya,” kata Advokat yang berjiwa sosial dan kerap membela perkara _wong cilik_ tanpa bayar sepeserpun.

“Dan yang paling terpenting dan perlu ditekankan adalah masalah uang 250 juta yang dititipkan di Kantor Hukum Penggugat (Law Firm Togar Situmorang) sesuai dengan Putusan Perkara Nomor : 1135/Pdt.G/2019/PN Dps itu memang dari sejak awal kami memang menghimbau kepada saudara Steve untuk mengambilnya sendiri ke kantor kami, tapi tidak datang dan malah menyuruh temannya yang mengambil, jelas kami tidak berikan sebab kami tidak ada hubungan hukum dengan temannya,” tegas Togar Situmorang.

Sementara itu, mengenai honorium Advokat merupakan hak Advokat atas jasa hukum yang diberikan kepada klien dan merupakan kesepakatan dengan klien. Dalam Pasal 1 Angka 7 UU 18/2003 tentang advokat disebutkan bahwa honorarium, yaitu imbalan atas jasa hukum yang diterima oleh Advokat berdasarkan kesepakatan dengan Klien.

Dasar hukum besaran Honorarium Advokat ditentukan atas kesepakatan kedua belah pihak. Hal ini juga mengacu pada Pasal 1338 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata (KUHPerdata) yang berbunyi “Semua persetujuan yang dibuat sesuai dengan undang-undang berlaku sebagai undang-undang bagi mereka yang membuatnya. Persetujuan itu tidak dapat ditarik kembali selain dengan kesepakatan kedua belah pihak, atau karena alasan-alasan yang ditentukan oleh undang-undang. Persetujuan harus dilaksanakan dengan itikad baik,” paparnya.

Jika klien dari Advokat tidak membayar honorarium advokat sesuai yang disepakati maka klien ini bisa digugat oleh sang Advokat ke pengadilan dengan gugatan wanprestasi atau cidera janji. Terkait hal ini, Togar Situmorang pun mengingatkan hubungan yang paling mendasar dalam hubungan advokat-klien adalah saling percaya (reciprocal trust).

Dalam hubungan tersebut, klien percaya bahwa advokat menangani dan melindungi kepentingannya (klien) dengan profesional dan penuh keahlian, memberikan nasihat-nasihat yang benar, serta tidak akan melakukan hal-hal yang akan merugikan kepentingannya tersebut.

Sementara klien berkewajiban membayar honorarium advokat. Faktor penentu besaran honorarium advokat agar klien yakin hingga mencapai kesepakatan ialah melihat jam terbang yang pernah dilakukan seorang Advokat. Di sisi lain Kode Etik Advokat juga sudah mengatur Advokat dilarang membebankan klien dengan biaya yang tidak bisa dipertanggungjawabkan, misalnya diam-diam untuk uang suap.

Terkait Gugatan wanprestasi yang dilayangkan Togar Situmorang terhadap kliennya ini bisa menjadi pelajaran penting ke depannya dalam hubungan hukum, kesepakatan/pernjanjian jasa hukum antara Klien dan Advokat yang seharusnya tetap dilandasi saling percaya dan itikad baik.

“Musuh utama Advokat adalah klien yang tidak jujur dan tidak beritikad baik. Jadi Advokat harus jeli dan detail sejak awal menyampaikan ke kliennya mengenai pernjanjian pemberian jasa hukum,” ujarnya.

Karena itu, Togar Situmorang mengingatkan perlunya di awal ada dokumen kontrak/perjanjian pemberian jasa hukum yang jelas dan rinci selain surat kuasa. Kontrak ini harus dipahami klien dan advokat dalam level yang sama. Di sisi lain klien sebagai konsumen jasa hukum juga diharapkan jangan ragu meminta kejelasan rinci sejak awal kontrak pemberian jasa hukum.

“Sehingga harapannya tidak ada lagi kasus yang saya alami terulang kepada advokat lain. Jangan sampai advokat dikibuli oleh kliennya. Advokat juga harus totalitas melayani kliennya, melayani para pencari keadilan,” tutupnya.(BFT/DPS/Wid)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*