Kurang Kajian, Proyek Sumur Bor PDAM di Desa Yeh Embang Jembrana Tidak Keluar Air

Beritafajartimur.com (Jembrana-BALI) | Proyek sumur bor yang berada di banjar Kaleran, desa Yeh Embang, Kecamatan Mendoyo, Jembrana dengan menggunakan anggaran dari Pemkab Jembrana Airnya tidak keluar.

Dari informasi warga masyarakat sekitar lokasi, sumur bor yang papan proyeknya kini sidah tidak ada menelan biaya ratusan juta, telah selesai pengerjaanya tahun 2019 kenyataanya gagal mengeluarkan air.

Menurut petugas PDAM yang tidak mau disebutkan nama jelas berinisial NS umur 41 tahun mengatakan Proyek sumur bor tersebut berada di daerah tinggi pegunungan kalaupun sudah dibor sedalam 160 meter nyatanya tidak mengeluarkan air.

Hal tersebut diungkapkan di lokasi sumur bor, tanggal
14 juni 2021

Sementara menurut tokoh masyarakat Yeh Embang yang juga tidak mau disebutkan nama terangnya berinisial TM umur 68 tahun Proyek tersebut merupakan pengajuan dari pihak Perbekel desa Yeh Embang diduga tanpa kajian yang benar.

“Itu proyek sumur bor yang aneh dan dipaksakan karena secara logika di daerah pegunungan pasti kedalaman sumur sangat dalam. Kalaupun keluar air tentu membutuhkan biaya besar karena mesti diimbangi dengan mesin pompa air besar pula memakan tenaga listrik yang besar pula,” terangnya.

“Semestinya, dari pihak PDAM membuat kajian sebelum proyek sumur bor tersebut dikerjakan, sehingga tidak sampai merugikan keuangan Pemkab Jembrana sampai ratusan juta,” pungkasnya.
(BFT/JEM/Put/Adv)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*