Dampak Positif dan Negatif dari Pembelajaran Daring

Oleh Noviliana Banung D’nawang

Pandemi Covid-19 yang terjadi saat ini sangat berpengaruh bagi kehidupan sehari-hari. Salah satunya dalam bidang pendidikan. Pembelajaran tatap muka ditiadakan sejak Maret tahun lalu, hal ini juga dilakukan pada semua universitas yang ada di Indonesia. Pembelajaran daring atau school from home (SFH) telah dilaksanakan selama lebih dari satu tahun. Dalam kondisi seperti ini, pendidikan harus tetap diperhatikan dan diutamakan. Kegiatan jaringan (daring) menjadi salah satu hal yang harus dilakukan ditengah situasi pandemi Covid-19 saat ini. Perguruan tinggi diminta untuk melakukan kegiatan belajar mengajar (KBM) dengan sistem daring. Hal ini dilakukan demi mengurangi penyebaran virus Covid-19.

Sisi Positif dan Negatif Pembelajaran Daring
Belajar jarak jauh tidak berarti kehilangan semangat dalam mencari ilmu, terdapat beberapa dampak positif dan negatif.

Dampak positif yang dapat dilihat dari pembelajaran daring ini salah satunya adalah hemat waktu. Mahasiswa tidak perlu meluangkan waktu untuk pergi ke kampus, kegiatan yang seringkali memakan waktu sehingga tidak banyak aktivitas yang bisa dijalankan. Bisa dikatakan, dengan adanya kuliah daring membuat sebagian mahasiswa bisa mengelola waktu lebih baik dari sebelumnya. Selain itu, dengan adanya pembelajaran daring banyak aplikasi pembelajaran yang meningkatkan kualitasnya, bahkan mahasiswa dapat mengakses aplikasi tersebut tanpa mengeluarkan biaya. Google Meet, Zoom Meeting, dan Moodle adalah beberapa contohnya. Munculnya aplikasi berkualitas tinggi tersebut membuat para mahasiswa mudah untuk menggunakannya.

Sementara, dampak negatif yang didapatkan saat pandemi ini, antara lain seperti resiko penambahan minus pada mata mahasiswa dikarenakan terlalu lama menatap layar laptop atau komputer. Selain itu mahasiswa juga tidak optimal mengerjakan tugas-tugas kuliah yang mengharuskan bertemu tatap muka dengan orang lain, dan beberapa hal merugikan lain. Lebih sering menatap layar laptop atau komputer merupakan hal yang biasa dijumpai saat pandemi Covid-19 saat ini, hal ini membuat mata lebih lelah dari sebelumnya.

Di bidang pendidikan tinggi kebidanan, kebijakan akademik untuk tetap mewajibkan para mahasiswa bergerak aktif dan responsif walaupun secara online, tentu merupakan hal baru bagi peserta didik. Sekalipun selama ini banyak tugas yang dikerjakan secara online, tetap saja sistem daring masih tergolong baru sehingga menyebabkan proses adaptasi berlangsung lambat. Walaupun bermunculan sekian banyak permasalahan, namun beberapa di antaranya justru memberikan hal-hal positif. Kebijakan untuk menjadi mahasiswa mandiri dengan mengurangi keluar rumah, belajar aktif secara online, dan mampu berubah demi suatu perubahan yang lebih baik diharapkan berguna bagi sistem pendidikan di tengah pandemi. Meskipun penyampaian kurang begitu efisien sehingga menyulitkan pemahaman terkait materi perkuliahan, tetapi mahasiswa merasakan kelas online mampu berjalan dengan baik.

Tentunya masih ada beberapa kendala yang perlu diperbaiki. Namun, kebijakan yang dibuat serta diterapkan sangat mampu menjaga stabilitas dunia pendidikan di masa pandemi. Baik mahasiswa dan dosen bisa bekerja sama dengan baik, membangun metode baru dengan saling mendukung.**

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*