Rektor Undwi: Optimalisasi Pertanian sebagai Penunjang Pariwisata, Pemerintah Diharapkan Bikin Klinik Pertanian di Desa

Beritafajartimur.com (Denpasar-Bali) | Tidak dapat dipungkiri Luas lahan pertanian di pulau Bali saat ini kian sempit akibat pertambahan jumlah penduduk yang kian hari pertumbuhannya tidak sebanding dengan lahan yang tersedia. Pertambahan jumlah penduduk yang memerlukan lahan pun tidak dapat dielakkan adanya _alih fungsi lahan_. Akibatnya, jumlah lahan produktif kian berkurang dari tahun ke tahun.

Menyikapi hal tersebut berbagai upaya dilakukan untuk memanfaatkan lahan yang terbatas supaya bisa menghasilkan komoditas pertanian yang lebih optimal untuk menunjang perekonomian warga masyarakat, khususnya para petani di pedesaan.

Fakultas Pertanian Universitas Dwijendra (Undwi) lewat dua program studi (Prodi) Agribisnis dan Agroteknologi melakukan terobosan agar mampu memberikan kontribusi demi kemajuan pertanian Bali kedepan.

Mengingat di masa pandemi Covid-19 ini sektor pertanian tetap eksis meski pariwisata terpuruk. Karena itu, ada pemikiran agar sektor pertanian ini mendapat perhatian lebih untuk digarap sehingga mampu menjadi salah satu penunjang dan pendukung kebangkitan ekonomi.

Hal tersebut disampaikan oleh
Rektor Universitas Dwijendra Dr. Ir. Gede Sedana, M. Sc., MMA, saat ditemui di kampus setempat pada Rabu (15/9/2021).

Dikatakan, kemajuan Bali di bidang pariwisata jika tidak di dukung sektor pendukung lainnya, salah satunya sektor pertanian, pastinya tidak lengkap.

“Karena kita tahu di masa pandemi Covid-19 sekarang ini, sektor pertanian masih tetap eksis untuk mendukung dan menunjang perekonomian masyarakat pedesaan. Sekaligus memberi penghasilan bagi masyarakat yang selama ini meninggalkan sektor pertanian dan beralih ke sektor pariwisata. Tentu saya berharap kedua sektor ini saling menunjang dan melengkapi dan bukan sebaliknya,” papar Rektor Undwi Gede Sedana.

Demi mendukung kemajuan sektor pertanian, dikatakan Gede Sedana, maka pihaknya berharap pemerintah mendukung para petani dengan memberikan bantuan berupa subsidi pupuk dan lainnya.

Selain itu, pihaknya mengusulkan untuk menyediakan pusat layanan penyuluhan berupa _Klinik Pertanian_ di sentra pertanian di Desa agar para petani saling tukar informasi terutama dari badan penyuluh untuk melatih sekaligus menambah wawasan mereka.

“Karena melalui layanan klinik center inilah nantinya bisa terus mengedukasi para petani agar bisa lebih maju mengembangkan hasil pertaniannya sebagai salah satu penunjang kemajuan ekonomi,” harapnya.

Sembari menyampaikan, kalau sudah disediakan layanan klinik center maka Universitas Dwijendra melalui Jurusan Pertanian ini siap untuk menjadi mentor bagi kemajuan pertanian di Provinsi Bali.

“Karena dengan adanya klinik center ini, maka Universitas Dwijendra sendiri nantinya akan bisa terus mencetak Sumber Daya Manusia (SDM) yang bisa memberikan pelayanan penyuluhan buat para petani untuk bisa mengembangkan hasil pertaniannya lebih unggul dan berkualitas,” imbuhnya.

Ditambahkan, melalui linik center selain nantinya bisa terus mengedukasi para petani, pastinya di klinik center ini juga bisa sekaligus memasarkan hasil pertanian.

“Karena keinginan utama adalah agar prodak lokal dari hasil pertanian yang kita miliki bisa diterima masyarakat luas, tidak hanya masyarakat Bali melainkan masyarakat luar Bali juga bisa menerima prodak lokal kita dengan kualitas yang baik,” tambahnya.

Senada dengan Rektor Dwijendra, Ketua Yayasan Dwijendra Dr. Ketut Wirawan, SH, M.Hum., terkait pengembangan SDM di sektor pertanian ini, maka Fakultas Pertanian Universitas Dwijendra diharapkan bisa ikut memajukan sektor pertanian sebagai pendukung sektor pariwisata Bali kedepan.

“Untuk itu Fakultas Pertanian melalui prodi Agribisnis dan Agroteknologi ini diharapkan mampu memberikan kontribusi nyata bagi kemajuan di sektor pertanian sebagai salah satu pendukung kemajuan ekonomi Bali kedepan,” jelas Wirawan.

Untuk mendukung rencana tersebut, selaku Ketua Yayasan Dwijendra, Wirawan memindahkan perkuliahan Fakultas Pertanian Dwijendra di Kampus yang terletak di daerah Peguyangan, Denpasar Utara. (BFT/DPS/Donny Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*