Bamsoet: Pancasila Perlu Dijadikan Mata Pelajaran Wajib di Sekolah

Beritafajartimur.com (Denpasar-BALI) | Ketua MPR RI H. Dr. Bambang Soesatyo pagi hari ini, Jumat (17/9/2021) memberikan kuliah umum tentang 4 (empat) Pilar Kebangsaan di kampus Undiknas University Denpasar.

Kehadiran orang nomor 1 di Majelis Permusyahwaratan Rakyat Republik Indonesia (MPR RI) di kampus ini disambut Rektor Undiknas University, Prof. Dr. Ir. I Nyoman Sri Subawa, ST.,S.Sos.,MM., bersama undangan lainnya.

Dalam kesempatan ini, Rektor Undiknas University Nyoman Sri Subawa mengucapkan selamat datang dan sekaligus mengucapkan terima kasih kepada Ketua MPR RI Bambang Soesatyo atas kehadirannya di kampus ini.
“Kami ucapkan selamat datang kepada Bapak Ketua MPR yang berkenan hadir di Undiknas University. Juga kami ucapkan terima kasih atas kehadiran Bapak. Semoga apa yang bapak sampaikan dalam paparannya terkait empat Pilar Kebangsaan akan menjadi pencerahan bagi Civitas Akademika Undiknas University,” jelasnya.

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo dalam kuliah umum di kampus Undiknas University menjelaskan bahwa,” Adik-adik beruntung karena bisa meneruskan pendidikannya hingga perguruan tinggi. Di luar sana begitu banyak pemuda yang putus sekolah karena orang tuanya tidak mampu membiayai. Karena sebelum pandemi pendidikan sungguh sangat mahal sehingga amatlah terbatas anak-anak yang mengenyam pendidikan hingga perguruan tinggi. Tapi setelah pandemi ini nantinya pendidikan dapat dilaksanakan dengan biaya murah karena semuanya bisa dilakukan dari rumah dan kesempatan untuk mencapai pendidikan tinggi bisa sangat terbuka serta bisa dicapai oleh semua orang,” ucap Bambang Soesatyo.

“Kedepan, sangat mudah mencari sekolah yang disukai. Tidak perlu harus hadir di sekolah itu seperti sebelumnya, cukup mendaftar melalui pendaftaran berbasis online. Tidak perlu gedung kampus mentereng. Tidak perlu mendatangkan dosen terbang dengan bayarin tinggi. Karena dosen-dosen berkualitas tersebut bisa dihubungi lewat smartphone. Itu sudah cukup. Mahasiswa juga tidak perlu lagi pindah ke daerah lain untuk masuk universitas tapi cukup mengikuti kuliah online dari rumahnya di tempat asalnya sembari berkumpul bersama orang tuanya masing-masing. Mereka bisa mengikuti kuliah sembari bercocok tanam,” terang Bamsoet tentang gambaran pendidikan masa depan yang juga sudah mulai dilaksanakan saat wabah pandemi ini.

Dalam menyongsong perubahan tersebut, pemerintah terus membangun infrastrukur tol udara seperti satelit yang bisa mempercepat akses internet menyongsong digital era 5.0. “Dengan demikian semua wilayah Nusantara ini tidak ada lagi daerah yang terisolir dan tidak bisa dijangkau akses internet,” papar Bamsoet.

Menurut Bamsoet, di masa pandemi ini terjadi perubahan yang sangat cepat yang tidak pernah kita duga sebelumnya. Perubahan tersebut yang paling kentara adalah penguasaan teknologi di masyarakat khususnya dikalangan generasi muda. Yang juga diikuti perubahan dalam kehidupan sosial, politik dan ekonomi. Ditengah situasi sulit akibat diterpa pandemi, bagi penyelenggara negara harus diwaspadai adanya atau munculnya kelompok masyarakat yang memanfaatkan situasi tersebut untuk kepentingan pribadi dan kelompoknya. “Dalam kesempatan ini saya ingin menyampaikan bahwa sikap waspada dan penuh kehati-hatian harus menjadi perhatian penyelenggara negara pada masa pandemi ini karena setelah krisis kesehatan akan muncul krisis ekonomi yang diikuti krisis sosial dan politik yang bisa saja ditunggangi penumpang gelap yang ingin membuat negara chaos. Dan sama seperti negara lain, Indonesia berada pada posisi krisis yang sama. Di luar sana sudah ada negara yang mengalami krisis sosial dan politik akibat pandemi ini sehingga mengakibatkan pengambilalihan kekuasaan dari pemerintahan yang sah akibat tidak bisa meredam kelompok-kelompok tersebut di masyarakat. Kita patut bersyukur bahwa hingga saat ini masyarakat kita masih bisa menahan diri dan pemerintahan masih berjalan normal,” ujarnya.

Ia melanjutkan,” Yang menjadi kegalauan kita semua bahwa pasca reformasi 1998 ada pemikiran untuk merubah semua apa yang dibuat dan dirancang oleh founder fathers negara kita. Lama-lama kita terjebak pada demokrasi angka-angka, pada nilai-nilai belaka. Padahal yang kita butuhkan nilai-nilai aspirasi masyarakat yang menjadi fundamental arah negara kita kedepan. Makanya kita tidak hanya membutuhkan vaksin kesehatan tapi vaksin ideologi juga. Dengan suntikan ideologi, niscaya kita akan berjalan ke arah tatanan kehidupan berbangsa dan bernegara yang baik dan benar. Dimana setiap individu saling menghormati keberadaan sesamanya dengan penuh toleransi melalui pemahaman akan nilai-nilai Pancasila, UUD 45, Bhineka Tunggal Ika dan NKRI,” ujar Bambang Soesatyo yang biasa disapa Bamsoet tersebut.

Berkali-kali Bamsoet melakukan safari 4 Pilar Kebangsaan ke daerah, termasuk di Provinsi Bali, baik di institusi pemerintahan maupun pendidikan. Terutama ke kampus-kampus sebagai wadah untuk membentuk generasi penerus bangsa yang juga calon-calon pemimpin masa depan, termasuk kunjungannya kali ini di Undiknas University.

Seusai memaparkan makalahnya tentang 4 Pilar Kebangsaan tersebut kepada wartawan yang mencegatnya saat pulang, Bamsoet menegaskan sekaligus membantah bahwa safari politiknya tidak ada kaitan dengan Pemilu Presiden 2024,” Saya ndak ada urusan 2024, Golkar sudah menyatakan dan sepakat mendukung Ketum Golkar Airlangga Hartarto, jadi saya ndak ada urusannya dengan 2024. Saya hanya peduli dengan tugas kenegaraan saya melakukan sosialisasi empat pilar,” ucap Bamsoet.

Ia sengaja melakukan safari 4 Pilar Kebangsaan ini karena generasi muda perlu memahami dasar-dasar negara seperti Pancasila, UUD 45, Bhineka Tunggal Ika, dan NKRI. Sebab saat ini sudah tidak diajarkan dan menjadi mata pelajaran yang wajib diajarkan di sekolah pasca Reformasi 1999. “Tidak adanya mata pelajaran ini di sekolah-sekolah saat ini sangat berpengaruh terhadap generasi muda kita kedepan. Yang bisa saja karena pemahaman terhadap dasar-dasar negara terutama terkait 4 Pilar Kebangsaan ini sangat kurang sehingga muncullah kelompok-kelompok masyarakat yang radikal,” ujar Bamsoet.

Saat ditanya, selaku petinggi negara kenapa tidak dimasukkan kembali mata pelajaran tersebut dalam kurikulum wajib di sekolah?
“Sekarang ini sudah dibicarakan antar lembaga baik eksekutif maupun legislatif sehingga mata pelajaran ini kembali menjadi mata pelajaran wajib di sekolah,” tutupnya. (BFT/DPS/Donny Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*