Evaluasi dan Susun Program Kerja, YPLP PGRI Kota Denpasar Gelar Rakor

Beritafajartimur.com (Denpasar-BALI) | Dalam rangka evaluasi dan penyusunan rancangan kerja selama satu tahun kedepan, YPLP PGRI Kota Denpasar mengadakan acara Rapat Koordinasi (Rakor) yang dihadiri Ketua-ketua Yayasan, Sekretaris, Bendahara dan Kepala-kepala Sekolah dari 22 sekolah yang bernaung dibawah Yayasan Pembina Lembaga Pendidikan (YPLP) Kota Denpasar. Rakor ini berlangsung di Aula Gedung Timur SMK PGRI 3 Denpasar pada Selasa, 28 September 2021.

Ketua YPLP Kota Denpasar, Drs. I Nengah Madiadnyana, M.M., seusai acara Rakor menjelaskan bahwa Rapat Koordinasi ini dilaksanakan 1 (satu) tahun sekali dalam rangka evaluasi program yang sudah dilakukan sekaligus untuk membicarakan program kerja untuk satu tahun berikutnya.

“Rakor adalah amanah yang wajib dilaksanakan sesuai AD/ART. Di PGRI itu ada Rakor (rapat koordinasi, red) dan ada Raker (rapat kerja, red). Rakor dilaksanakan satu tahun sekali untuk menyusun program satu tahun kedepan. Dan Raker bisa dilakukan beberapa kali tergantung isu yang berkembang. Hari ini kami melaksanakan Rakor yang dihadiri oleh Ketua-ketua Yayasan, Sekretaris, Bendahara dan Kepala-kepala sekolah dibawah naungan YPLP PGRI Kota Denpasar,” kata Madiadnyana yang juga Kepala Sekolah SMK PGRI 3 Denpasar ini.

Agenda Rakor ini selain menyusun program kerja tahunan juga evaluasi program kerja yang telah dilakukan. Terkait evaluasi juga dibicarakan tentang kondisi masing-masing sekolah yang mengalami penurunan jumlah siswa pada saat PSB (penerimaan siswa baru, red) di tahun 2021/2022 ini. “Walaupun tidak secara spesifik kami bahas tapi kita evaluasi secara menyeluruh penyebab penurunan jumlah siswa. Begitu juga yang mengalami kenaikan,” papar Madiadnyana.

Senada dengan Madiadnyana, Drs. I Made Rumpiuk, MM., selaku Bendahara YPLP PGRI Kota Denpasar menjelaskan bahwa,” dalam Rakor ini kita mengawalinya dengan rapat pengurus kemudian kita bahas dalam Rakor ini program kerja kita selama satu tahun ini. Hasil dari Rakor ini kita berikan kepada Kepala Sekolah- Kepala Sekolah untuk dijalankan. Nantinya kita akan evaluasi mana yang sudah dijalankan dan mana yang belum dijalankan. Apabila program mencapai keberhasilan tentu menjadi acuan untuk program berikutnya,” pungkasnya.
(BFT/DPS/Donny Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*