Pembelajaran Tatap Muka, SMA 4 Denpasar Tunggu Instruksi dari Dinas Pendidikan Provinsi

Ket. Foto: Kepala Sekolah SMA Negeri 4 Denpasar, I Made Sudana, S.Pd.,M.Pd (kanan) bersama Waka kurikulum SMA N 4 Denpasar Ketut Agus Adhyanto, S.Ag.

Beritafajartimur.com (Denpasar-BALI) | Pembelajaran Tatap Muka (PTM) Terbatas akan segera bergulir. Rencananya, per tanggal 1 Oktober 2021 sudah mulai dilaksanakan. Namun hingga berita ini ditulis, belum turun Juklak-Juknisnya (petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis, red) yang turun dari pemerintah lewat Dinas Pendidikan Provinsi Bali. Meski demikian, pihaknya telah siap apabila PTM dilaksanakan awal Oktober mendatang.

“Rencana Pembelajaran tatap muka ini kan kebijakan pemerintah, mulai dari Presiden ke Menteri, lalu turun ke daerah-daerah baru dilaksanakan. Jadi kita di sekolah sudah mulai mempersiapkan dengan mengirim polling ke orang tua siswa. Mereka setuju atau tidak itu dijawab lewat polling tersebut. Kalau mereka setuju berarti kita laksanakan Pembelajaran Tatap Muka Terbatas. Apabila tidak setuju berarti tetap belajar daring. Dan hasil polling yang kami kirim ke 1500-an orang tua siswa ada 46 persen atau kira-kira 600 siswa yang setuju PTM,” jelas Kepala Sekolah SMA Negeri 4 Denpasar, I Made Sudana, S.Pd, M.Pd., didampingi Wakil Kepala Sekolah Bidang Kurikulum, Ketut Agus Adhyanto, S.Ag., saat diwawancara media ini di sekolah setempat pada Selasa 29 September 2021.

Tambah Made Sudana,” saya saat ini belum bisa melangkah apa-apa terkait PTM terbatas karena masih menunggu keputusan Dinas dulu biar tidak salah melangkah. Karena masalah PTM ini benar-benar disikapi penuh kewaspadaan ditengah wabah pandemi Covid-19 masih belum hilang sepenuhnya biar tidak terjadi kluster baru dunia pendidikan,” papar Made Sudana yang selain akrab dengan awak media juga dinilai merakyat dan sangat terbuka pergaulannya dengan masyarakat yang datang ke SMA 4 Denpasar.

Ditambahkan,” Pada intinya, sementara ini kami belum memastikan akan mulai dari tanggal berapa. Karena belum turun Juklak-Juknisnya dari pemerintah lewat Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Bali. Meski belum turun, namun sesuai arahan kami sudah siap menyelenggarakan PTM. Tentu dengan Prokes yang ketat.

Dalam pelaksanaannya, untuk IPA dan Bahasa Inggris dilaksanakan 50 persen PTM dan 50 persen Daring. Sedangkan untuk IPS 25 persen Tatap Muka dan 75 persen dilaksanakan secara Daring.

Sementara itu, Wakil Kepala Sekolah Bidang Kurikulum SMA Negeri 4 Denpasar, Ketut Agus Adhyanto, S.Ag., menambahkan bahwa, pola pembelajaran di SMA 4 Denpasar sementara dilaksanakan dua sesi masing-masing 50 persen pagi dan 50 persen siang. Untuk persiapannya tidak sulit karena selama ini sudah dilaksanakan secara daring jadi tinggal kita atur sesuai mata pelajaran. Setiap mata pelajaran dilaksanakan 1 jam. Kalau nanti tidak ada instruksi soal waktu tentu kita sudah bisa melaksanakan sesuai persiapan kita di PTM Terbatas ini,” pungkasnya. (BFT/DPS/Donny Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*