SMKN 3 Denpasar Siap Gelar Pembelajaran Tatap Muka Terbatas

Ket. Foto: Kepala Sekolah SMK Negeri 3 Denpasar, Drs. A.A. Bagus Wijaya Putra, M.Pd.

Beritafajartimur.com (Sanur- Denpasar) | Kondisi Bali yang masuk PPKM Level-3 tentu menggembirakan semua pihak karena pergerakan masyarakat di pulau Pariwisata utama di Indonesia ini jauh lebih supel terutama dunia pendidikan yang dalam rentang waktu dua tahun terakhir penyelenggaraan pendidikan dilaksanakan secara online (daring) akibat wabah pandemi Coronavirus-19 (Covid-19). Melihat kondisi persebaran Covid-19 yang sudah cukup terkendali secara signifikan di daerah ini, apalagi Bali mengalami penurunan dari PPKM Level-4 ke level-3, karena itu, Pemerintah Provinsi memutuskan mulai melaksanakan _pembelajaran tatap muka_ (PTM) terbatas per 1 Oktober 2021 yang akan datang.

Terkait PTM Terbatas tersebut dan bagaimana persiapan sekolah-sekolah di Bali, khususnya di Kota Denpasar, Kepala Sekolah SMK Negeri 3 Denpasar Drs. A.A. Bagus Wijaya Putra menjelaskan,”¬†Kita patut bersyukur Bali berada di level-3 yang tentunya mendekati kondisi normal. Tapi melihat kasus Covid ini penyebarannya masih masif tentunya suatu keniscayaan kalau kita beranggapan akan hilang sekali dalam waktu dekat ini,” ujarnya, saat ditemui pagi ini, Rabu (29/9/2021) di sekolah setempat.

Dikatakan,” persiapan untuk PTM memang sudah pernah kita lakukan pada bulan Maret lalu, namun karena kondisi penyebaran Covid-19 masih sangat tinggi pada saat itu sehingga pemerintah memutuskan untuk menunda PTM hingga kondisi mendekati normal. Dengan adanya penundaan itu sehingga sekarang kita review lagi persiapan kita menyongsong akan mulai dilaksanakan PTM bulan Oktober ini. Dan dengan pemberlakuan PPKM Level-3 saat ini mungkin pemerintah melihat sudah saatnya untuk pembelajaran tatap muka sehingga mulai 1 Oktober 2021 akan dilaksanakan PTM Terbatas. Dan kami di SMKN 4 Denpasar rencananya akan mulai PTM per tanggal 4 Oktober tapi kita uji coba mulai 1 Oktober untuk mengetahui sejauh mana bisa diselenggarakan PTM ini,” paparnya.

Sembari menambahkan bahwa,” di PTM terbatas ini kita sudah mengedarkan polling untuk minta persetujuan orang tua/wali Siswa apakah setuju atau tidak untuk ikut PTM. Jika orang tua Siswa keberatan tentu kita tidak paksakan untuk ikut PTM siswa bersangkutan,” terangnya.

Lanjutnya,” sejauh mana persiapan kita menjelang PTM terbatas tersebut tentu kita sudah siap baik eksternal maupun internal. Untuk eksternal, kita sudah melaporkan ke Satgas tentang akan diselenggarakan proses belajar tatap muka. Sementara untuk internal, kita persiapkan Guru dan Siswa mulai dari penerimaan vaksin yang sudah 99 persen selesai. Yang satu persen karena ada sakit bawaan sehingga tidak bisa ikut vaksin semua. Kita juga sudah siapkan semua berkaitan dengan masalah Prokes seperti sarana dan prasarana untuk cuci tangan, hand sanitizer, dan masker juga kita siapkan bagi siswa yang tidak punya masker. Sedangkan dalam pelaksanaan PTM di sekolah kejuruan ada mata pelajaran teori dan praktek. Khusus untuk mata pelajaran praktek ini kita usahakan untuk lebih diutamakan diselenggarakan saat PTM Terbatas ini. Begitupun mata pelajaran teori yang dirasa sulit bagi siswa maka kita upayakan untuk dilaksanakan,” pungkasnya.(BFT/DPS/Donny Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*