90 Persen Orang Tua Siswa SMP N 2 Denpasar Setuju Anaknya Ikuti PTM Terbatas

Beritafajartimur.com (Denpasar-BALI) | Pelaksanaan Sekolah Tatap Muka (PTM) Terbatas akan segera bergulir sesuai Perwali Wali kota Denpasar nomor 29 Tahun 2021.

Maka menjelang PTM Terbatas ini yang akan mulai dilaksanakan pada 4 Oktober 2021, menurut Kepala Sekolah SMP Negeri 2 Denpasar¬†Gusti Agung Ayu Made Seniwati, S.Pd., menjelaskan bahwa dasar dilaksanakannya PTM Terbatas ini Perwali nomor 29 tahun 2021, walaupun terasa berat tapi kami harus melaksanakan PTM Terbatas ini. Karena itu, sebagai langkah persiapan maka kami mengadakan pertemuan dengan MKKS (Musyawarah Kerja Kepala Sekolah, red) yang ada di Kota Denpasar. Kemudian di internal SMP 2 Denpasar, kami mengadakan rapat dengan rekan-rekan Guru dan pegawai untuk membicarakan langkah-langkah yang kita lakukan berkaitan dengan PTM Terbatas ini,” jelasnya.

Untuk menghindari kerumunan, pihaknya membuka jalur masuk siswa di 3 (tiga) titik, masing-masing 1 di pintu utama sebelah barat, tengah dan lapangan sepak bola. Dimana di tiap titik sudah dilengkapi sarana prasarana Prokes seperti tempat cuci tangan, pengukur suhu, hand sanitizer dan teranyar pemasangan Barcode Jagabaya.

“Dalam pelaksanaannya kita pertama-tama menentukan titik masuk anak-anak. Untuk menghindari kerumunan, kami bagi jalur masuk siswa di tiga titik yaitu pintu barat, tengah dan lapangan sepak bola. Disitu sudah disiapkan sarana prasarana Prokes berupa tempat cuci tangan, hand sanitizer dan barcode seperti PeduliLindungi, tapi kita di Denpasar pakai Jagabaya,” jelas Gusti Agung Ayu Made Seniwati.

Sesuai protap, pelaksanaan PTM Terbatas yang akan masuk sekolah diatur 50 persen dari jumlah siswa per kelas. Satu sesi mata pelajaran durasinya dua jam.
Pihaknya juga mengatur jarak antar bangku siswa 1,5 meter. Begitu juga jarak dari bangku Guru ke Siswa 1,5 meter.

Jumlah siswa di SMP Negeri 2 Denpasar saat ini sebanyak 1381 orang. Rinciannya: kelas VII (400), Kelas VIII (521) dan kelas IX (460).(BFT/DPS/Donny Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*