Kabar Gembira, Wajib Pajak Ranmor yang Menunggak Cukup Bayar Pajak Dua Tahun Saja dan Selebihnya Dibebaskan

Beritafajartimur.com (Karangasem-BALI) | Ditengah kondisi perekonomian masyarakat yang masih belum menggembirakan akibat dari pandemi Covid-19 Gubernur Bali, Dr. Ir. Wayan Koster, MM., melalui peraturan Gubernur Nomor 21 tahun 2021 tentang pembebasan pokok pajak serta penghapusan sanksi administratif berupa bunga dan denda terhadap pajak kendaraan bermotor (Ranmor) dan bea balik nama kendaraan bermotor.

“Memberi kesempatan kepada masyarakat Bali, khususnya wajib pajak kendaraan bermotor, melalui kebijakan strategis berupa perpanjangan diskon pajak,” kata Kepala UPTD Dispenda Provinsi Bali di Kabupaten Karangasem, I Gusti Ngurah Adi Wijaya.

I Gusti Ngurah Adi Wijaya menyatakan, kebijakan ini dilaksanakan mulai 4 Oktober sampai 17 Desember 2021 kepada wajib pajak yang menunggak pajak, cukup membayar pajak dua tahun saja sedangkan pajak tahun ketiga dan seterusnya dibebaskan, kebijakan ini secara simultan dilaksanakan bersama dengan dua kebijakan yang telah dilaksanakan sebelumnya yaitu kebijakan gratis BBNKB II.

“Gratis BBNKB II diberikan kepada wajib pajak yang akan melakukan proses balik nama mutasi lokal dan mutasi luar Bali,” jelas I Gusti Ngurah Adi Wijaya.

I Gusti Ngurah Adi Wijaya mengatakan, beberapa kebijakan tersebut bertujuan untuk membenahi database kendaraan, memberikan ruang dan kesempatan kepada wajib pajak yang menunggak tiga tahun ke atas untuk menyelesaikan kewajibannya membayar pajak, serta sebagai bentuk keberpihakan dan keadilan pemerintah ditengah kondisi pandemi Covid-19. “Peraturan Gubernur nomor 21 tahun 2021 tentang pembebasan pokok pajak serta penghapusan sanksi administratif berupa bunga dan denda terhadap pajak kendaraan bermotor dan bea balik nama membantu masyarakat yang masih menunggak pajak,” jelasnya.

Kepala UPTD Dispenda Provinsi Bali di Kabupaten Karangasem ini menjelaskan kebijakan ini secara simultan dilaksanakan bersama dengan dua kebijakan yang telah dilaksanakan sebelumnya yaitu kebijakan gratis BBNKB II yakni Balik Nama mulai tanggal 4 September-17 Desember 2021, gratis BBNKB II diberikan kepada WP yang akan melakukan proses balik nama, mutasi lokal dan mutasi dari luar bali, selanjutnya kebijakan pemutihan mulai tanggal 8 Juni-17 Desember 2021.

“Pemutihan merupakan pembebasan bunga dan denda terhadap pembayaran PKB dan BBNKB II,” pungkas I Gusti Ngurah Adi Wijaya. (Ngakan Udiana)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*