Usul Buat Patung Jokowi, Marsel Ahang Sebut Ardi Agal Terlalu Lebay

Beritafajartimur.com (Labuan Bajo-Mabar) |Pimpinan Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) dari Lembaga Pengkaji Peneliti Demokrasi Masyarakat (LPPDM), Marsel Nagus Ahang menanggapi terkait usulan Ardi Agal kepada Pemerintah Kabupaten Manggarai Barat untuk membangun patung Presiden Jokowi di Labuan Bajo. Ahang menyebut usulan tersebut terlalu lebay.

“Apa yang diusul oleh Ardi Agal untuk bangun patung Jokowi di Labuan Bajo sangat lebay,” ujar Marsel, dalam keterangannya yang diterima Beritafajartimur.com, Minggu 17 Oktober 2021.

Ahang yang juga berprofesi sebagai pengacara itu menegaskan, meningkatnya Pendapatan Asli Daerah (PAD) di Manggarai Barat, bukan karena pengaruh Presiden Jokowi sebagaimana yang disampaikan Agal.

“Itu semua karena berkat kerja sama dan kerja keras dari masyarakat bersama pemerintah dan para pengusaha,” ujar mantan Anggota DPR Kabupaten Manggarai itu.

Ahang menduga, Presiden Jokowi rajin berkunjung ke Labuan Bajo, itu karena Presiden bisa saja ditengarai memiliki aset dan saham di beberapa perusahaan.

“Patut diduga ada aset dan ada saham di beberapa perusahaan yang berdiri di Labuan Bajo milik Presiden Jokowi. Dan semua proyek yang megah itu semuanya mungkin saja dihandel oleh Jokowi,” tegas Ahang

Dia mengusulkan, dari pada membangun patung Jokowi, lebih baik Pemerintah membangun patung Komodo berukuran raksasa, atau lebih penting juga membangun patung Kristus Raja.

“Lebih baik bangun patung Komodo raksasa atau Patung Kristus Raja. Itu penting sebagai pelindung alam dan bumi sesuai kepercayaan dan keyakinan dari masyarakat Manggarai Barat,” bebernya.

“Kita tidak perlu mendewa- dewakan Jokowi, tetap kita ucap terima kasih kepada beliau dan juga kepada Presiden terdahulu yang berkunjung ke Labuan Bajo,” sambung Ahang.

Sebelumnya, Pimpinan Pemuda Pancasila Indonesia Timur, Ardi Agal memberi usulan kepada Pemda Mabar untuk membuat patung dengan wajah Presiden Jokowi di Labuan Bajo. Itu dianggap sebagai penghargaan terhadap Presiden Jokowi.

“Artinya sebagai penghargaan dari kabupaten Mabar, coba buat patung Jokowi, berupa selamat datang atau apa begitu,” kata Adri Agal, Jumaat 15 Oktober.

Menurut Agal, dengan kepemimpinan Jokowi, Manggarai Barat menjadi Kabupaten dengan Pendapatan Asli Daerah (PAD) terbesar di NTT yang berasal dari sektor Pariwisata. Ia juga menyebut jika sejumlah kegiatan kenegaraan di Ibu Kota Pariwisata Super Premium itu, dibawa oleh Presiden Jokowi.

Ardi menyarankan agar Pemerintah Kabupaten Mabar sebaiknya berfikir bagaimana mengambil hati seorang Kepala Negara. Menurut Dia, Jika patung Jokowi dibuat, maka tentu Jokowi akan merasa senang. Dengan begitu, pembangunan di NTT diharapkan semakin cepat. Proses pembangunannya pun tak ada kesenjangan antara Jawa dan NTT.

“Jadi saya usul ke Pemkab, buatlah patung Jokowi di Labuan Bajo,” jelas Agal.

Laporan: Yoflan Bagang
Editor: Febriano Kabur

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*