Wujudkan Labuan Bajo Sebagai Kota Kreatif, Perumda Bidadari Teken Mou dengan ICCN

Beritafajartimur.com (Labuan Bajo-Mabar) | Perusahaan Umum Daerah Bidadari Kabupaten Manggarai Barat meneken nota kesepahaman atau Memorandum of Understanding (MoU) dengan Indonesia Creative Cities Network (ICCN). Kegiatan ini bertepatan dengan Rakornas ICCN 2021 di kota Singkawang, pada Sabtu 23 Oktober.

Maksud dari Kesepakatan Bersama ini, yaitu sebagai pedoman bagi kedua pihak dalam menyatakan dukungan pengembangan insan kreatif dalam rangka mewujudkan Labuan Bajo sebagai salah satu kota kreatif di Indonesia.

Bertempat di Ballroom Singkawang Creative Center, penandatanganan MoU ini dilakukan oleh Sutanto Werry selaku Direktur Perusahaan Umum Daerah Bidadari Kabupaten Manggarai Barat dan Sekretaris Jendral Indonesia Creative Cities Network, M. Arif Budiman. Penandatanganan MoU ini juga disaksikan langsung oleh Ketua Umum Indonesia Creative Cities Network TB. Fiki C. Satari.

Dalam sambutannya, Direktur Perusahaan Umum Daerah Bidadari, Sutanto Werry, menjelaskan bahwa Kerja sama dengan Indonesia Creative Cities Network (ICCN), merupakan sebuah momentum awal dari pekerjaan Perumda Bidadari dalam mengembangkan 2 (Dua) Creative Hub yang telah dibangun oleh Pemerintah Pusat lewat Kementerian PUPR di Kota Labuan Bajo Kabupaten Manggarai Barat, Provinsi Nusa Tenggara Timur.

“Perumda Bidadari meyakini bahwa kerja sama ini akan memberikan kontribusi yang nyata bagi pengembangan insan kreatif di Kabupaten Manggarai Barat,” ujar Sutanto Werry.

Menurutnya, Indonesia Creative Cities Network (ICCN) adalah sebuah wadah organisasi yang berkomitmen untuk memajukan kota-kota kreatif di Indonesia, dengan melakukan riset dan pengembangan untuk menumbuhkan pembangunan ekonomi dengan engine kreativitas (mesin penggerak kreativitas) yang berupa ide/gagasan kreatif dan inovatif yang ditopang oleh kelengkapan infrastruktur kelembagaan dalam keterlibatan unsur pentahelix (birokrasi, akademisi, bisnis, komunitas dan media), serta adanya dukungan infrastruktur digital yang berkualitas dan modern.

Hal ini, kata Dia, sejalan dengan visi Pemerintahan Daerah Kabupaten Manggarai Barat untuk mewujudkan Sumber Daya Manusia yang berkualitas serta mengembangkan daya saing ekonomi berbasis potensi lokal.

“ICCN memiliki prinsip Kota Kreatif yang sangat menarik perhatian kami, yakni Kota yang melindungi hak asasi manusia, Kota yang membela segenap hak ekonomi, sosial dan budaya masyarakatnya, Kota yang memuliakan kreativitas masyarakatnya, Kota yang memanfaatkan dan mengembangkan kecerdasan, kearifan lokal, keterampilan, daya cipta, serta kemampuan nalar, ilmu pengetahuan dan teknologi sebagai landasan penciptaan serta inovasi,” ujar Sutanto Werry.

Pada akhir acara, Direktur Perumda Bidadari diberikan kesempatan untuk Closing Statement. Ia mengucapkan terima kasih dalam Bahasa Daerah Manggarai.

“Terima kasih sangged taung di’a dite latang ase kae daku, latang di’a dite pande jirin sekang daku. Sangged di’a dite, podo one Mori jari agu dedek laku lewat ngaji, porong ite kali ga sehat weki agu wakar nang tedeng len,” ungkap Sutanto dalam dialegnya, yang berarti Terima kasih untuk semua pihak yang telah menyumbang dan membantu membangun rumah saya.

“Saya serahkan semua ke hadapan Tuhan lewat doa, semoga sehat jasmani dan rohani,” tutupnya. (Bft/Fk/Rls)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*