Dwijendra University Jalin Kerjasama dengan Universitas Luar Negeri: Kenalkan Museum Subak

Beritafajartimur.com (Denpasar-BALI) | Dwijendra University terus berbenah diri. Meski dikenal luas sebagai kampus bernafaskan Hindu, tapi tertanam pula semangat nasionalisme yang tinggi. Sedangkan nafas Hindu sebagai way of life perguruan tinggi ini.

Maka dalam mengimplementasikan semangat Hindu bercampur nasionalismenya, Dwijendra University yang bernaung dibawah bendera Yayasan Dwijendra, kini terus membuka diri melalui jalinan kerja sama dengan berbagai kampus, baik dari dalam maupun luar negeri. Jalinan kerja sama terutama dengan universitas di luar negeri tersebut merupakan upaya pengelola lembaga ini untuk _Go Internasional_ yang dicanangkan kampus ini sejak tahun 2020 silam.

Rektor Dwijendra University, Dr. I Gede Sedana, M.Sc.,M.MA., menjelaskan,” Kerja sama sebagai bagian dari program “Go internasional”, kampus Dwijendra University telah kami mulai sejak tahun 2020 bersama beberapa universitas baik universitas-universitas di Jawa Tengah, Jawa Timur dan dari luar negeri salah satunya Universitas di India. Namun karena Covid-19 masuk sejak Februari 2020 maka program ini belum berjalan. Terutama kita tahu India juga dalam masalah Covid ini termasuk negara yang penyebaran Covidnya sangat tinggi. Jadi hal ini pula yang menjadi pertimbangan program ini belum berjalan,” jelas Rektor Gede Sedana, Jumat (29/10/2021) di ruang kerjanya.

Lanjut Rektor Gede Sedana,” waktu di Semarang, saya bersama Ketua Yayasan Pak Wirawan telah menandatangani MoU bersama salah satu Universitas di India. Bahkan mereka menanyakan biaya kuliah dan saya sudah mengirim jawaban. Tapi sekali lagi tertunda karena Covid,” jelas Rektor.

Selama ini, sebagai bentuk realisasi Dwijendra University “Go internasional”, dikatakan Gede Sedana, pihaknya bersama Ketua Yayasan Dwijendra I Ketut Wirawan pernah ke Thailand untuk memberikan kuliah umum di salah satu universitas disana. Dan dari Amerika, ada sekitar 20an Mahasiswa Pasca Sarjana yang datang setiap tanggal 2 Februari tiap tahun mengunjungi Dwijendra University. “Kami membawa mereka ke Subak di Gianyar agar mereka mempelajari tentang Subak,” jelas Rektor Gede Sedana.

Lebih lanjut Dr. Gede Sedana menyatakan bahwa,” mengajak mahasiswa luar negeri ke Subak di wilayah Gianyar, karena Subak menjadi andalan petani di Bali turun temurun mempunyai filosofi yang mendalam, sistem organisasi masyarakat petani hingga kini terus menghiasi setiap sawah di pulau Dewata.

“Subak merupakan organisasi masyarakat petani di Bali yang secara khusus menangani tentang pengaturan, atau sistem pengairan sawah irigasi dengan cara tradisional atau konvensional. Subak merupakan salah satu tujuan wisata untuk tur edukasi, yang banyak dikunjungi para pelajar maupun wisatawan baik dari domestik maupun mancanegara seperti Subak Ceking di Tegallalang Gianyar,” jelasnya.

Selain itu juga, Ia menjelaskan mahasiswa luar negeri dari Thailand, Malaysia, Amerika Serikat, India diajak ke museum Subak di Gianyar supaya mengenal lebih dalam tentang Subak di Bali. Di dalam Museum Subak terdapat alat yang biasa digunakan dalam pertanian di Bali seperti alat pemotong padi dan penumbuk padi, pembajak sawah serta informasi lengkap tentang sistem irigasi Subak dan proses pengolahan sawah dari awal sampai akhir.

“Seperti cara membuka lahan sawah, membagi air, membuat terowongan air, mengukur saluran air serta lengkap dengan proses upacara ritual keagamaannya,” jelas Gede Sedana.

Sementara itu, terkait Student Body yang lebih banyak berasal dari wilayah NTT, Rektor menyatakan biarpun Dwijendra bernafaskan Hindu tetapi mahasiswanya lebih banyak berasal dari Flores dan Sumba serta sedikit dari Timor, namun terbuka dengan keyakinan lain, terbukti saat dirinya memimpin untuk pertama kali menyelenggarakan Natal bersama sejak berdiri Yayasan Dwijendra.

“Kalau tidak terjadi pandemi Covid-19, kemungkinan akan membuat perayaan Natal bersama lagi,” pungkasnya. (Ngakan Udiana/Doni S Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*