HUT ke-1 Pokdarkamtibmas: Gelar Diskusi Interaktif

Beritafajartimur.com (Denpasar-BALI) | Rangkaian kegiatan Memperingati HUT ke 1 Pokdarkamtibmas Provinsi Bali yang jatuh pada 27 Oktober 2021 lalu, Panitia menggelar Diskusi Interaktif yang dilaksanakan, Jumat, 29 Oktober 2021. Diskusi berlangsung hangat dan kekeluargaan di Sekretariat IKB Flobamora, Jalan Tukad Musi, Renon Denpasar. Acara diskusi juga dalam rangkaian peringatan Hari Sumpah Pemuda ke-93 (28 Oktober 1928-28 Oktober 2021) menghadirkan narasumber kece-kece dan Oke punya di bidangnya. Seperti Agus Samijaya, S.H.,M.H., Advokat/Praktisi Hukum (moderator), dengan pembicara yang hadir secara offline 3 orang Narasumber masing-masing: Brigjen Pol (Purn) Drs. I Nyoman Sueta, S.H.,M.H., AA. Sagung Anie Asmoro, dan Dr. Dadang Hermawan. Sedangkan narasumber yang hadir secara daring Dr. Dewa Gede Palguna, S.H.,M.Hum., pakar ilmu Hukum Tata Negara Universitas Udayana.

Digelarnya Diskusi Interaktif yang mengambil tema: _Pengaruh Digitalisasi dalam berbagai Aspek Kehidupan terhadap Nasionalisme Kebangsaan_, menurut Ketua Panitia Valery Libert Wangge, S.H., karena ada hal yang perlu disikapi mengingat, di Era Digitalisasi ini begitu banyak manfaat yang bisa kita dapatkan ketika digunakan secara baik dan benar. Sementara di sisi lain, jika sebaliknya akan muncul masalah masalah yang akan dialami apabila tidak digunakan secara proposional,” terangnya.

“Contohnya berita hoax. Manakala berita hoax ini diinformasikan berulang-ulang maka akan terbentuk opini di masyarakat bahwa apa yang diviralkan itu sebagai suatu kebenaran,” sambungnya.

Ketua Pokdarkamtibmas Provinsi Bali Yulius Diaz menyampaikan ucapan terima kasih kepada Dir Binmas Polda Bali Kombes Pol Drs. Arum Priyono yang sempat hadir untuk memberi support terhadap Pengurus Pokdarkamtibmas Provinsi Bali yang merayakan Hut ke 1. Kemudian para Narasumber yang hebat-hebat sesuai kepakarannya masing-masing.

“Saya atas nama Pengurus Pokdarkamtibmas Provinsi Bali mengucapkan terima kasih kepada Bapak Dir Binmas Polda Bali atas kehadirannya selaku Pembina Pokdarkamtibmas di acara Diskusi Interaktif melalui Aplikasi Zoom meeting. Begitu juga para Narasumber yang hebat-hebat baik yang hadir secara offline seperti Pak Dr. Dadang Hermawan, Pak Brigjen Pol (Purn) Nyoman Sueta, Ibu Anie Asmoro, dan yang hadir lewat daring Pak Dr. Dewa Gede Palguna,” ucap Yusdi.

Sementara Dir Binmas Polda Bali Kombes Pol Arum Priyono selaku Pembina Pokdarkamtibmas Provinsi Bali mengharapkan kehadiran Pokdarkamtibmas di Bali yang merayakan Hut-nya ke-1 dapat bekerja dengan sungguh-sungguh untuk membantu aparat kepolisian menciptakan keamanan di wilayah Bali ini. “Bayangkan kalau satu wilayah Provinsi Bali ini menjadi anggota Pokdarkamtibmas, tentu yang terjadi aman sentosa dan tidak ada gejolak apapun,” terangnya.

Ia juga berharap, diskusi ini akan menghasilkan suatu nilai-nilai positif bagi keberadaan masyarakat kita di Bali dari segi Keamanan dan ketertiban masyarakat. “Tentu saya sangat apresiatif keberadaan Pokdarkamtibmas karena di HUT ke-1 ini bisa menyelenggarakan Diskusi Interaktif yang kiranya sangat bermanfaat bagi kita sekalian terutama generasi penerus bangsa di Era Digitalisasi ini kedepan,” imbuhnya.

Diskusi pun bergulir dimulai dari Dr. Dadang Hermawan. Menurutnya, Era digitalisasi saat ini tidak bisa diabaikan kehadirannya karena suka tidak suka masyarakat kita akan terus melaju di dunia digitalisasi ini. Karena itu kita terutama anak-anak kita harus disiapkan bukan hanya sebagai penikmat teknologi digital tapi sebagai pelaku. Sehingga kemanfaatan teknologi digital ini benar-benar bisa dinikmati sebagai suatu sumber pendapatan dan penghidupan.

Diungkapkan Dadang Hermawan yang juga Rektor ITB STIKOM Bali ini bahwa penggunaan teknologi digital di masa pandemi ini proses alih teknologi begitu cepat sehingga sangat berpengaruh dalam semua aspek kehidupan kita saat ini. “Digitalisasi juga begitu berperan dalam kehidupan kita, termasuk perilaku kehidupan sehari-hari. Jika kita bisa memanfaatkan digitalisasi dengan baik maka hal itu akan mempermudah kehidupan kita. Misalnya melalui penggunaan internet bisa menghasilkan uang dan menjadi kaya raya. Seperti seorang mahasiswa bisa menjadi kaya raya karena bisa interaksi melalui kegiatan internet. Namun internet juga bisa membawa kehancuran apabila tidak digunakan dengan baik. Bahkan saat pandemi ini ada kemunculan orang kaya baru dunia yang kekayaannya setara APBN kita setahun. Bayangkan kekayaan satu orang sama dengan APBN kita,” papar Dadang.

Senada dengan Dr. Dadang Hermawan, pakar Hukum Tata Negara, Dr. I Dewa Palguna menerangkan, Digitalisasi selain memunculkan kemanfaatan bagi kehidupan warga masyarakat, namu bisa juga memicu hal-hal viral yang munculnya berbagai kelompok masyarakat yang merupakan potensi disintegrasi bangsa. Karena dunia Digitalisasi tidak saja dimanfaatkan oleh kelompok masyarakat yang peduli terhadap kepentingan publik tetapi juga digunakan oleh kelompok /organisasi radikal agar ikut paham mereka. “Karena itu kita tetap waspada hadirnya kelompok ini supaya tidak memicu kelompok radikal di bumi Nusantara ini agar negara kita tetap utuh dan tidak terpecah belah,” harapnya.

Brigjen Pol (Purn) Nyoman Sueta, kita bicara nasionalisme dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia. Negara ini didirikan untuk semua warga negara tanpa suatu perbedaan diantara kita. NKRI harus dianggap sebagai suatu kumpulan orang-orang yang bersamaan konsep di dalam perbedaan suku, ras agama dan antargolongan. Sehingga akan menjadi suatu kekuatan untuk mempererat hubungan satu sama lain. “Karena itu nasionalisme harus tetap didengungkan,” tekannya.

AA. Sagung Anie Asmoro: “Transformasi Digitalisasi di masa pandemi Covid-19 ini lebih cepat dibandingkan tahun sebelumnya. Ini karena proses belajar daring sebagai pilihan pemerintah agar pendidikan kita tidak stagnan. Dari segi teknologi, Metode belajar online/daring ada plus minusnya. Ada hal dimana anak-anak kita bisa searching apa saja lewat aplikasi yang ada di hp dan gadget, tapi perlu diwaspadai untuk mencegah putra putri kita searching konten-konten pornografis, dan Cyber Crime. Maka saat mereka belajar perlu pendampingan orang tuanya,” harap Anie Asmoro.

“Melalui digitalisasi ini banyak hal yang bisa dipelajari termasuk hal-hal buruk yang akan membawa anak-anak kita bisa hancur masa depannya apabila kita kurang pengawasan. Karena itu perlu pendampingan dan pengawasan lingkungan si anak terutama pengawasan dari orang tuanya sendiri supaya mereka bisa diselamatkan,” imbuhnya.

Untuk diketahui, Acara diskusi ini diawali dengan hymne Pokdarkamtibmas, dilanjutkan dengan menyanyikan Lagu Indonesia Raya dan Satu Nusa Satu Bangsa.

Di Puncak Acara, dilakukan pemotongan tumpeng HUT ke-1 oleh Ketua Pokdarkamtibmas Provinsi Bali, Yulius Diaz didampingi Ketua Panitia Valery Libert Wangge, Kasi Binmas Polda Bali Kompol Nyoman Geden, Agus Samijaya.** (Donny Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*