Polsek Susut Ungkap Perkara Pencurian di Warung Milik Serimpen

Beritafajartimur.com (Susut-BANGLI) | Polisi Sektor (Polsek) Susut, Polres Bangli hari ini menggelar jumpa pers pengungkapan Kasus pencurian yang terjadi pada 4 November 2021 sekitar pukul 4.00 Wita di Warung milik Ni Nyoman Serimpen (47 tahun) berjenis kelamin perempuan, di Banjar Tiga Kangin, Desa Tiga, Kecamatan Susut, Kabupaten Bangli, pada Senin (15/11/2021) di Polsek setempat.

Terungkapnya kasus pencurian yang melibatkan tersangka I Komang Bud alias Buntilan (25 tahun), berjenis kelamin laki-laki, asal Banjar Timbul Pupuan, Kecamatan Tegallalang, Kabupaten Gianyar tersebut karena adanya laporan informasi: LI/33/XI/2021/Reskrim, tanggal 4 November 2021. Kemudian Surat Perintah Penyelidikan Nomor: Sp.Lidik/33/XI/2021/ Reskrim, tanggal 4 November 2021 dan Laporan Polisi Nomor : LP/B/09/XI/2021/SPKT/POLSEK SUSUT/POLRES BANGLI/POLDA BALI, tanggal 14 November 2021. Surat Perintah Penyidikan Nomor: Sp.Dik/06/XI /2021/Reskrim, tanggal 14 November 2021.

Berdasarkan laporan tersebut, Kapolsek Susut AKP Dewa Ngurah Satria Yoga S.T., memerintahkan Kanit Reskrim Polsek Susut, Ipda I Putu Asmara Putra, SH.,M.H., untuk melakukan penyelidikan.

Menurut Kapolsek Dewa Ngurah Satria Yoga, S.T., yang didampingi Kanit Reskrim IPDA I Putu Asmara Putra, SH.,M.H., seijin Kapolres Bangli, AKBP. I Gusti Agung Dhana Aryawan, SIK., MIK., mengatakan bahwa, Kasus ini terungkap dari adanya informasi dari masyarakat tentang adanya dugaan tindak pidana pencurian pada hari Kamis, tanggal 4 November 2021 sekira pukul 14.00 wita tempat kejadian warung milik I Nyoman Serimpen di Banjar Tiga Kangin, Desa Tiga, Kec. Susut, Kab. Bangli.

“Selanjutnya Unit Reskrim dibawah pimpinan IPDA I Putu Asmara Putra dan di-backup Opsnal Polres Bangli melaksanakan penyelidikan di lapangan. Berbekal dari informasi dan keterangan para saksi dan rekaman CCTV yang didapat di lapangan diduga pelaku dengan ciri ciri badan besar tinggi dengan menggunakan baju kaos warna hitam dengan gambar putih di depannya, menggunakan celana panjang warna biru, memakai helem warna hitam dan membawa sepeda motor Astrea DK 3396 KL berwarna Hitam dan sayap warna putih,” terang Kapolsek Susut AKP Dewa Ngurah Satria Yoga, S.T., Senin (15/11/2021).

Hasil penyelidikan di lapangan dimana kemudian pada hari Rabu tanggal 10 November 2021 ditemukan sepeda motor Astrea Warna Hitam Sayap Warna Putih DK 3306 KL tersebut di rumah pemiliknya I Ketut Saru di Banjar Timbul, Desa Pupuan, Kec. Tegallalang, Kab. Gianyar.

Menurut keterangan dari I Ketut Saru bahwa pada hari Rabu tanggal 3 November 2021 sekira pukul 16.00 Wita sepeda motornya dipinjam oleh keponakannya I Komang Bud Alias Buntilan, yang kemudian dikembalikan besoknya pada hari Kamis tanggal 4 November 2021.

Berbekal keterangan tersebut, tim Opsnal Polsek Susut melakukan pengejaran terhadap I Komang Bud Alias Buntilan, kemudian pada hari Minggu tanggal 14 November Sekira pukul 01.00 Wita I Komang Bud Alias Buntilan berhasil diamankan di Jl. Bypass Ida Bagus Mantra.

“Dari interogasi yang bersangkutan mengakui pernah melakukan pencurian uang di salah satu warung di Br. Tiga Kangin, Ds. Tiga, Kec. Susut, Kab. Bangli. Selanjutnya pelaku beserta barang bukti diamankan dan dibawa ke Polsek Susut guna dilakukan proses Penyidikan lebih lanjut. Adapun pelaku ini merupakan residivis. Dimana sebelumnya pernah melakukan pencurian di wilkum Polres Gianyar, dan menjalani hukuman/vonis 1 tahun, dan baru keluar dari Lp sekira pada 6 bulan yang lalu,” papar Kapolsek.

Pelaku melakukan pencurian dengan cara pelaku berpura-pura belanja dan bersembunyi dari pacarnya kemudian masuk di kamar di warung milik I Nyoman Serimpen kemudian mengambil dompet warna coklat yang berisi uang uang Rp.15. 000.000. (lima belas juta rupiah) yang ditaruh di dalam almari plastik dan uang di dalam tas ungu sejumlah Rp. 1. 500.000., (satu juta lima ratus ribu rupiah) yang ditaruh di atas tempat tidur.

Adapun motif pencurian menurut keterangan pelaku karena tekanan ekonomi tersebut kini harus mempertanggungjawabkan perbuatannya karena melanggar pasal 362 KUHP dengan ancaman pidananya maksimal 5 tahun penjara.

Sementara jumlah barang bukti yang berhasil disita petugas tercatat: (a). 1 (satu) unit sepeda motor merk Honda, Tipe C 86, Noka GC02519590, Nosin GCE1019926 dengan nomor Polisi: DK 6412 DI, namun menggunakan Nomor Polisi: DK 3306 KL. (b). 1 (satu) lembar STNK sepeda motor merk Honda, Tipe C 86, Noka GC02519590, Nosin GCE1019926 dengan nomor Polisi: DK 6412 DI. (c). 1 (satu) buah kunci kontak sepeda motor merk Honda, Tipe C 86, Noka GC02519590, Nosin GCE1019926 dengan nomor Polisi: DK 6412 DI. (d). Uang Tunai sebesar Rp. 107.000,- (seratus tujuh ribu rupiah). (e). 1 (satu) lembar celana Panjang warna biru. (f). 1 (satu) lembar baju kaos lengan pendek warna hitam dengan gambar berwarna putih. (g). 1 (satu) buah tas warna ungu.
h. (satu) buah helm warna hitam dengan berisi tulisan DAG. (i). 1 ( satu ) Buah tas Warna Hitam.

Sedangkan kerugian yang dialami korban Ni Nyoman Serimpen sebesar Rp. 16. 500.000, (enam belas juta lima ratus ribu rupiah).**(BFT/BAG/Donny Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*