Pemulihan Ekonomi Bali, Nivea Sun Dukung Pariwisata Bali Terapkan Wisata Aman dan Taat Prokes

Beritafajartimur.com (Sanur-Denpasar) |Nivea Sun  Nivea Sun bersama Udayana One Health Collaborating Center (Udayana OHCC) menunjukkan kepeduliannya terhadap dampak yang ditimbulkan pandemi Covid-19 bagi masyarakat Bali dengan cara mendukung pemerintah Bali memulihkan perekonomian lewat sektor pariwisata dengan tetap taat menerapkan Protokol Kesehatan (Prokes). Melalui program _Bali Bangkit_, ini Nivea Sun membagikan produknya kepada wisatawan untuk memastikan mereka selalu terlindungi dari efek buruk sinar matahari. Selain itu, Nivea Sun juga menyediakan fasilitas cuci tangan di 50 titik destinasi wisata sebagai bentuk edukasi betapa pentingnya kedisiplinan dan ketertiban dalam menerapkan_Perilaku Hidup Bersih dan Sehat_. Acara ini dihadiri narasumber Plt Kadis Pariwisata Provinsi Bali Tjok Bagus Pemayun, A.Par.,MM., Koordinator Udayana One Health Collaborating Center, Dr dr.Ni Nyoman Sri Budiyanti, Nyoman Nuarta ketua HPI Bali dan Gabungan Industri Pariwisata (GIPI), dan juga narasumber dari Nivea Sun 

Komitmen Nivea Sun ini ditegaskan Yulias Rachmatika selaku Marketing Director Nivea Indonesia bahwa,” sejak tahun 1911 saat kami menghadirkan Skin Care untuk menjawab kebutuhan konsumen akan perawatan kulit yang nyaman dan aman. Kemudian tahun 1958 saat munculnya gaya hidup bermain di pantai, para peneliti kami bekerja keras untuk dapat mempersembahkan produk yang dapat membantu masyarakat menikmati hangatnya sinar matahari dengan nyaman dan terlindungi. Dan kini disaat dunia dilanda wabah Covid-19, maka kami pun tergerak untuk turut berkontribusi. Salah satunya dengan mendukung program pemulihan ekonomi Bali,” jelasnya, Kamis (18/11/2021).

Di lain pihak, koordinator Udayana One Health Collaborating Center (OHCC), Dr. dr. Ni Nyoman Sri Budayanti menjelaskan,” Bali Bangkit merupakan upaya untuk memulihkan perekonomian melalui sektor pariwisata dengan mengajak masyarakat untuk menerapkan wisata aman dan taat Prokes. Ketaatan terhadap Prokes melalui penerapan PHBS merupakan langkah penting dalam pemulihan perekonomian Bali yang memerlukan komitmen semua pihak. Termasuk wisatawan dan masyarakat Bali. Hal ini sejalan dengan pedoman Tri Hita Karana yang salah satunya menekankan pentingnya hidup dalam keharmonisan antara manusia dengan manusia lainnya,” jelasnya.

Sementara, Plt. Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Bali, Tjok Bagus Pemayun, A.Par., MM., pada intinya mengatakan,” Ada tiga sumber pendapatan asli daerah Bali yaitu dari bidang Pertanian, UKM, dan Pariwisata. Dari ketiga sumber ini kemudian pariwisata menjadi primadona sumber PAD Bali. Ini kondisi Bali sebelum merebaknya pandemi Coronavirus-19 atau Covid-19. Berbanding terbalik saat ini dimana akibat pandemi pariwisata Bali benar-benar terpuruk kondisinya apabila dibandingkan pariwisata pada tahun 2019, dimana wisatawan mancanegara yang berwisata ke Bali mencapai 6,5 juta orang atau 39% dari kunjungan wisatawan secara nasional. Itu berarti Bali memberi kontribusi devisa bagi negara sebesar 29% atau 50% produk domestik bruto. Karena menyadari pentingnya peran Bali bagi industri pariwisata di tanah air sehingga semua pihak bersinergi dan bahu membahu untuk membangun kembali pariwisata Bali. Salah satunya melalui sinergi antara produsen Nivea Sun bersama Udayana One Health Collaborating Center bagi Program Bali Bangkit,” jelas Tjok Bagus Pemayun.

Ia pun memuji langkah produsen Nivea Sun yang akan menempatkan fasilitas cuci tangan di 50 titik destinasi wisata. “Kita patut apresiasi akan program Nivea Sun yang akan menempatkan 50 titik fasilitas cuci tangan di destinasi wisata. Harapannya ini akan menjadi edukasi yang bagus bagi masyarakat lokal dan demikian pula wisatawan untuk pola hidup bersih,” tutur Tjok Bagus Pemayun.

Lalu terkait dengan pembukaan boarding internasional yang sudah berjalan saat ini namun turis asing belum juga berdatangan ke Bali, dikatakan Tjok Bagus Pemayun ada beberapa kendala seperti kebijakan pemerintah pusat yang kurang konsisten terkait aturan karantina mulai 8 hari diturunkan jadi 5 hari kemudian 3 hari karena adanya protes dari masyarakat. Begitu pun kebijakan PCR yang juga menjadi kendala tersendiri. Belum lagi negara yang menjadi sasaran untuk dibukanya boarding internasional ini mungkin belum dibolehkan untuk bepergian akibat pandemi di negara tersebut masih tinggi.

“Terhadap adanya hal ini kita dari Provinsi sudah mengajukan usulan ke pemerintah pusat sesuai dengan kondisi kita di lapangan agar pusat mempertimbangkan hal yang terbaik demi kebangkitan pariwisata Bali,” pungkasnya.

 

Sementara Ketua HPI/ dan utusan dari GIPI I Nyoman Nuarta menyesalkan kondisi pariwisata Bali yang hingga kini belum ada wisatawan asing yang datang ke Bali pasca dibukanya Boarding internasional masa pandemi Covid-19. Itu karena regulasi yang dikeluarkan pemerintah pusat tidak mengakomodir kebutuhan pariwisata Bali sesuai di lapangan.

Pihaknya menyayangkan Regulasi yang dilakukan oleh pemerintah pusat selain tidak konsisten juga tidak menyesuaikan dengan kondisi di lapangan khususnya pariwisata Bali. “Kita bicara pariwisata Bali, jangan bicara pariwisata keseluruhan. Setelah dibukanya Boarding internasional di Bandara Ngurah Rai kenapa hingga saat ini belum ada wisatawan asing yang masuk? Kita perlu pertanyakan ini. Kenapa bisa seperti ini?,” tanyanya sembari dijawab sendiri bahwa hingga saat ini pihak yang berkompeten dalam bidang pariwisata di Bali belum pernah diajak berembug oleh pemerintah pusat terkait regulasi yang dikeluarkan untuk kebangkitan pariwisata Bali.

“Kita belum pernah diajak pemerintah pusat untuk berembug dan memberi masukan terkait kondisi lapangan pariwisata Bali. Kami ingin dilibatkan saat pemerintah mengeluarkan regulasi karena kita di Bali lebih tahu kondisi pariwisata kita,” cetusnya.BFT/DPS/Donny Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*