Elemen Masyarakat Serukan Penolakan Keras terhadap Radikalisme

Beritafajartimur.com (Denpasar-BALI) | Penyebaran paham radikal yang dilakukan oleh oknum-oknum tertentu melalui media sosial sungguh meresahkan kehidupan masyarakat. Berbagai lapisan elemen pun menolaknya dengan keras. Tak terkecuali pihak MUI, NU, Muhammadiyah, serta elemen masyarakat. Mereka menilai pemahaman tersebut sangat mengikis nilai-nilai Kebangsaan NKRI.

Ketua MUI Provinsi Bali Drs. H. Mahrusun Hadiono, M.Pd.I mengajak masyarakat dan berbagai pihak untuk secara bersama-sama menghindari upaya pemahaman terhadap isu radikalisme.

“Marilah kita di Bali senantiasa menjaga ketenangan dan ketentraman masyarakat sehingga kita bersama akan seperti biasa memiliki hubungan yang harmonis dengan seluruh lapisan masyarakat yang ada di Bali,” ujar Hadiono, Minggu 21 November 2021.

Ketua Majelis Ulama Indonesia Provinsi Bali itu menegaskan, pihaknya menjadi salah satu yang memiliki peranan penting dalam menjaga ketentraman masyarakat demi menjaga negara kesatuan republik Indonesia.

“Diharapkan agar kebersamaan kita tetap utuh dan tetap kompak demi mencapai tujuan bersama,” tegasnya.

“Sekali lagi seruan daripada kami marilah kita semuanya secara kelompok masyarakat atau komponen masyarakat untuk menjaga keamanan, ketentraman dan juga kebersamaan yang ada di Provinsi Bali,” tambahnya dengan tegas.

Untuk diketahui, spanduk yang berisi penolakan keras terhadap radikalisme beredar di beberapa titik di Kota Denpasar. Salah satunya di Jalan Pulau Galang, kota Denpasar. Radikalisme dianggap membahayakan dan tidak sesuai dengan ideologi bangsa. Tujuan dari Pemasangan spanduk tersebut guna untuk menyadarkan masyarakat akan bahayanya paham radikal.

Gede Wijaya Saputra, salah satu warga menyampaikan, pemasangan spanduk tersebut bertujuan untuk mengajak masyarakat agar menolak Radikalisme di lingkungannya, serta mengantisipasi bahaya Radikalisme yang nantinya bisa mengarah pada gerakan terorisme. Apa lagi Bali memiliki sejarah kelam terhadap serangan terorisme.

“Bali kan memiliki sejarah kelam terhadap aksi terorisme beberapa tahun yang lalu, dimana wilayah Bali di guncang oleh ledakan Bom sebanyak dua kali sehingga menimbulkan kerugian materil dan korban jiwa lebih dari ratusan orang,” ujar Gede dalam keterangannya, Minggu 21 November 2021.

Menurutnya, setiap orang dengan berbagai latar belakang berpotensi terpapar paham radikal. Tak memandang status sosial maupun profesi dalam mengajak orang ke gerakan terorisme.

Diketahui, penyebaran radikalisme dan terorisme saat ini semakin masif dilakukan melalui media sosial. Berbagai konten seperti tulisan, gambar, audio, dan audio visual tentang propaganda kian bertebaran di media sosial.

Demikian Gede melanjutkan, jika masyarakat tidak bijak dalam menyikapinya, bukan tidak mungkin generasi muda khususnya sebagai pengakses media sosial dapat terpapar paham radikal dan masuk ke dalam gerakan terorisme. Karena itu, kata Dia, kelompok masyarakat yang ada di Denpasar wajib ikut serta dalam menghimbau semua pihak untuk saling waspada terhadap serangan radikal kepada generasi muda milenial.

“Untuk itu masyarakat harus ikut serta menggencarkan perlawanan terhadap paham-paham radikalisme dan terorisme di media sosial. Agar paham tersebut tak dapat berkembang di Indonesia khususnya Provinsi Bali,” imbuh Gede Wijaya Saputra. (BFT/DPS/GS)

Editor: Febriano Kabur

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*