Universitas PGRI Mahadewa Indonesia Gelar Upacara Pembukaan KKN 2021

Ket. Foto: Rektor Universitas PGRI Mahadewa Indonesia, Dr. I Made Suarta, S.H., M Hum., saat diwawancara di ruang kerjanya pada Kamis, 2 Desember 2021.

Beritafajartimur.com (Denpasar-BALI) | Upacara pembukaan Kuliah Kerja Nyata (KKN) Mahasiswa Semester VII Universitas PGRI Mahadewa Indonesia yang diterjunkan ke salah satu Desa di Kabupaten Tabanan, Kamis (2/12/2021) dibuka Rektor Universitas PGRI Mahadewa Indonesia, Dr. I Made Suarta, SH.,M.Hum. Acara ini berlangsung di lantai IV Aula Kampus setempat diikuti 326 Mahasiswa yang ikut KKN dan dihadiri pula Ketua Yayasan Drs. IGB. Arthanegara, M.Pd., beserta Dekan dan Ketua Program Studi di lingkungan Universitas PGRI Mahadewa Indonesia.

Rektor Universitas PGRI Mahadewa Indonesia, Dr. I Made Suarta, SH., M.Hum., mengharapkan kepada 326 mahasiswa yang akan melaksanakan kuliah kerja nyata (KKN), agar mampu beradaptasi dengan baik dalam lingkungan masyarakat Desa setempat.

Dikatakan Rektor Made Suarta bahwa KKN merupakan bagian dari pelaksanaan Tridharma Perguruan Tinggi yang terdiri dari Pendidikan dan Pengajaran, Penelitian dan Pengembangan, serta Pengabdian kepada Masyarakat.

“Pendidikan pembelajaran, penelitian, dan pengabdian masyarakat berbasis program ini wajib ditempuh oleh setiap mahasiswa semester VII,” ujarnya.

Adapun tujuan KKN ini, sebut Made Suarta,” agar mahasiswa mampu menganalisis permasalahan dan potensi yang ada dalam masyarakat untuk bisa dikembangkan. Dengan berada ditengah-tengah masyarakat, maka mahasiswa akhirnya lebih peka dan memiliki sikap empati dan peduli terhadap warga masyarakat sehingga mampu memberikan yang terbaik bagi masyarakat setempat,” urainya.

Menurut Suarta, Kuliah Kerja Nyata (KKN) sifatnya, adalah take and give, saling memberi dan saling mengisi dengan masyarakat. Jadi program tersebut merupakan kolaborasi antara Universitas (bc. Mahasiswa) dengan masyarakat Desa.

“Kita tahu KKN itu sifatnya take and give, saling memberikan dan saling mengisi dengan masyarakat. Program yang dibuat itu memang betul gabungan dari kedua belah pihak, berkolaborasi antara kampus bersama masyarakat,” paparnya.

Kata Suarta, banyak pelajaran yang didapat mahasiswa ketika berhadapan langsung dengan masyarakat. Dimana selama ini mahasiswa hanya tahu kegiatan kampus. Mereka tidak pernah tahu seperti apa kondisi masyarakat. Karenanya, dengan adanya program KKN ini mereka jadinya bisa menganalisis problematika dan potensi yang dihadapi masyarakat setempat.

“Selama ini kan mereka hanya tahunya kampus. Dengan adanya KKN ini, mereka akan berbaur langsung dengan masyarakat. Jadi tahu problem apa yang dihadapi masyarakat. Inilah kesempatan mahasiswa untuk berlatih dalam mengambil keputusan. Ini juga bagian dari pendewasaan dan pematangan diri serta pengembangan kepribadian. Juga sarana dalam pengendalian emosi,” ungkap Suarta.

KKN ini berlangsung ditengah merebak wabah pandemi Covid-19, karenanya Rektor Made Suarta mengharapkan kepada mahasiswa KKN untuk tetap disiplin menjalankan protokol kesehatan (Prokes).

“Terkait KKN ini dilaksanakan ditengah pandemi Covid-19, yang pertama dilakukan disitu bagaimana anda melakukan disiplin diri dalam kaitan mentaati protokol kesehatan atau Prokes,” pesan Rektor UPMI Made Suarta kepada mahasiswa.(BFT/DPS/Donny Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*