Komisi X DPR RI Kunjungi SMK Negeri 5 Denpasar, Dr. Dede Yusuf: Bali Terlambat Disfersikasi Pendidikan

Beritafajartimur.com (Denpasar-BALI) | Anggota Komisi X DPR RI dari Fraksi Partai Demokrat, Dr. Dede Yusuf, beserta rombongan, pagi ini, Selasa, 21 Desember 2021 mengunjungi SMK Negeri 5 Denpasar. Mereka disambut Kepala Sekolah SMKN 5 Denpasar beserta segenap civitas akademika sekolah ini. Komisi X yang ruang lingkupnya membidangi Pendidikan dan Olahraga ini bersinergi dengan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Kementerian Pemuda dan Olahraga, dan Perpustakaan Nasional.

Dalam sambutannya, Kepala Sekolah SMKN 5 Denpasar, I Made Buda Astika, S.Pd., M.Pd., mengucapkan selamat datang kepada rombongan Komisi X DPR RI yang dipimpin Dede Yusuf. Begitu pula dalam kesempatan yang sama hadir pula rombongan 15 Sekolah SMKN yang tujuannya menjalin kerja sama dengan SMK Negeri 5 Denpasar.

“Selaku Kepala Sekolah SMK 5 Denpasar, saya mengucapkan selamat datang rombongan Komisi X DPR RI, yang dipimpin Bapak Dede Yusuf. Begitu juga rombongan 15 SMK dari Provinsi Sulawesi Selatan di SMK 5 Denpasar yang dihantar Bapak Kadisdikpora Sulawesi Selatan. Harapan kami, Bapak dan Ibu sekalian senang berada di sini,” ujarnya.

Selanjutnya, I Made Buda Astika memuji Dede Yusuf yang merupakan aktor film Indonesia yang kini jadi politisi. “Saya salah satu penggemar mas Dede saat main film. Selama ini hanya bisa melihat lewat layar kaca, tapi hari ini bisa memeluk beliau aktor kesayangan saya. Jujur kami sangat gembira atas kehadirannya di sekolah kami,” pujinya, sembari menambahkan,” Kami juga gembira karena pada pagi ini juga kedatangan rombongan 15 Sekolah SMK dari Sulawesi Selatan untuk menjalin kerja sama dengan SMK 5 Denpasar. Nanti kami sama-sama menandatangani MoU setelah acara ini,” jelasnya.

Berikutnya ia menyampaikan sekilas prihal keberadaan SMKN 5 Denpasar yang berdiri sejak tahun 1997. Dimana, SMK Negeri 5 Denpasar memiliki beberapa program studi atau kompetensi keahlian, seperti: Seni Karawitan, Seni Tari, Jasa Boga, Usaha Perjalanan Wisata, dan Akomodasi Perhotelan.

“Bali adalah daerah pariwisata karena itu sekolah-sekolah yang didirikan di Bali lebih banyak mengambil jurusan pariwisata. Ada 80 persen sekolah di Bali berbasis pariwisata,” ujarnya.

Sementara Dr. Dede Yusuf dalam sambutannya memuji Siswa penari yang menyambut kedatangan rombongannya. “Saya berasal dari daerah Sunda. Tadinya Saya melihat ada kesamaan antara tarian dan tabuh tanah Pasundan tapi setelah saya amati, ternyata tari dan tabuh Bali lebih dinamis. Jadi saya sangat kagum dengan adik-adik penari tadi. Sebagaimana Bali terkenal dengan seninya maka belajarlah seni di Bali,” puji Dede Yusuf.

Dikatakan Dede Yusuf, Indonesia adalah negara dengan sejuta keberagaman suku, budaya, agama dan kearifan lokalnya menjadikan negara kita ini sebagai negara yang dihuni oleh masyarakat majemuk.

Kemajemukan ini membuat beberapa aspek tidak bisa dipukul rata untuk seluruh daerah di Indonesia.

Salah satu aspek adalah kurikulum pendidikan. Mengacu kepada Undang-undang Sistem Pendidikan Nasional No. 20 Tahun 2003 Pasal 36 ayat (1), kurikulum pada semua jenjang dan jenis pendidikan dikembangkan dengan prinsip diversifikasi sesuai dengan satuan pendidikan, potensi daerah, dan peserta didik.

“Prinsip diversifikasi dalam pengembangan kurikulum dimaksudkan untuk memungkinkan penyesuaian program pendidikan pada satuan pendidikan dengan kondisi dan kekhasan potensi yang ada di daerah. Latar belakang keberagaman inilah yang menjadi dasar kita untuk melakukan diversifikasi kurikulum dalam rangka mendukung pelaksanaan personalisasi pembelajan,” jelas Dede Yusuf.

Ia melanjutkan, Seperti yang sudah sempat disinggung tadi, ada tiga faktor yang menyebabkan diversifikasi perlu dilakukan. Ketiga faktor itu adalah perbedaan potensi daerah, perbedaan satuan pendidikan, dan juga perbedaan peserta didik.

“Perbedaan potensi daerah dalam faktor potensi daerah, tak dapat dimungkiri bahwa sekolah yang berbeda daerah tidak bisa menerapkan kurikulum yang sama. Sebagai contoh, sekolah di daerah pegunungan yang erat dengan bercocok tanam dirasa kurang tepat jika memberikan tema kompetensi dasar yang berkaitan dengan potensi laut,” jelas Dede Yusuf yang juga Wakil Ketua Komisi X DPR RI tersebut.

“Pengalaman pandemi Covid-19 ini mengajarkan kepada kita bahwa Bali dalam melakukan diversifikasi sudah sangat terlambat. Mengapa? Dalam penilaian saya, saat pariwisata Bali terpuruk akibat pandemi, kita sama sekali tidak siap untuk mengelola SDM (sumber daya manusia, red). Karena semua berbasis pariwisata jadinya begitu kehilangan pekerjaan di sektor pariwisata ya SDM kita tadi begitu berat untuk beralih profesi. Coba kalau penerapan diversifikasi pendidikan sudah berjalan maka SDM adik-adik kita ini bisa cepat beralih,” terangnya.

Menurut Dede Yusuf, kedepan pendidikan kita di Indonesia ini harus mengacu pada karakteristik potensi wilayah. “Jangan paksakan adik-adik kita yang berada di pesisir pantai untuk belajar pertanian atau perkebunan dengan membuka kompetensi keahlian pertanian di sekolahnya. Yang paling cocok ya yang ada kaitannya dengan perikanan. Selain keseharian mereka berada di pesisir juga tempat praktikum lebih mudah didapat. Begitu sebaliknya. Siswa SMK yang ada di pedalaman ya buka jurusan pertanian. Jadi lebih mudah untuk praktek langsung,” harapnya.(Donny Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*