PTM Full, SMA Negeri 5 Denpasar Terapkan Pembelajaran 4 Jam

Beritafajartimur.com (Denpasar-BALI) | Pembelajaran Tatap Muka (PTM) full mulai dilaksanakan awal Januari 2022 ini. Kebijakan tersebut didasarkan adanya SKB 4 Menteri sehingga pemerintah provinsi mulai memberlakukan Pembelajaran Tatap Muka.

Kepala Sekolah SMA Negeri 5 Denpasar Dra. Cok Istri Mirah Kusuma Widiawati, M.Sos., saat dimintai penjelasannya kepada beritafajartimur.com di ruang kerjanya, pada siang, Senin (2/1/2022), mengatakan,” Terkait dengan kebijakan pusat atau kementerian maupun Provinsi itu harus tetap mengacu ke arah itu. Dasar pertimbangan dari provinsi itu dengan adanya SKB 4 Menteri itu yang menyatakan tatap muka full. Dari kebijakan itu ternyata ada alternatif yang dilakukan yakni yang bisa melaksanakan pembelajaran tatap muka 4 jam dan 6 jam. Artinya setiap sekolah bisa memilih 4 jam atau 6 jam,” paparnya.

“Karena jujur saja,” sambungnya,” apa yang disampaikan provinsi melalui MKKS memang sebenarnya kita di sekolah yang akan menentukan kebijakan terkait jam yang diambil. Terutama bagi sekolah-sekolah yang ada unsur yayasan itu. Kalau kami di SMAN 5 ini kita mencoba dulu bertahap, mungkin kita akan mulai dulu sekitar sebulan. Kita menerapkan 4 jam pelajaran. Syarat dari pilihan 4 jam itu dengan catatan tidak boleh ada istirahat dan kantin ditutup. Itu kita pilih di sesi pertama jam masuknya pukul 07.30 dan keluar di pukul 10.30. Dan untuk sesi kedua jam 11.00 sampai jam 14.00. Kenapa kita bagi menjadi 2 sesi, penyebabnya siswa bebas memilih. Yang kedua ada beberapa belum vaksin.
Yang terakhir kita masih kekurangan bangku untuk siswa,” jelas Cok Istri Mirah Kusuma Widiawati sembari tertawa kecil.

Terkait masalah kekurangan bangku dan meja, pihaknya memastikan dalam sebulan sudah siap. “Disini masih kurang 150 bangku untuk siswa yang per kelasnya diisi dengan 40 siswa untuk di tiga kelas saja. Ya kami pastikan dalam dua minggu atau paling lama dalam waktu sebulan sudah disiapkan bangku untuk siswa,” terangnya penuh yakin.

Ia katakan, dengan jaminan seperti itu orang tua siswa merasa aman. Tetapi tidak menutup kemungkinan banyak sekolah memilih 6 jam full.
Itu kan tergantung kebijakan dari masing-masing sekolah.

“Kalau saya, guru, pegawai dan siswa sendiri karena kami sudah menerapkan seperti itu disini.
Dan bila kami memilih yang 6 jam sedangkan kantin tidak boleh dibuka untuk sekedar membeli minum dan makanan,” tentu kasian anak-anak. Mereka akan kelaparan. Karena itu kita terapkan yang 4 jam itu,” jelasnya.
Disini masih kurang 150 bangku untuk siswa yang per kelasnya diisi dengan 40 siswa untuk di tiga kelas saja.

Sambungnya,” Kami mengira sudah bisa mengantisipasi ini dari awal. Karena hitungannya hanya 2 kelas saja, tapi ternyata tidak demikian,” ujarnya.

Dari 150 orang siswa tersebut masih bisa melaksanakan kegiatan sekolah sebagaimana mestinya dengan jam yang sudah disesuaikan.

Saat ini, PTM full diselenggarakan di tengah situasi pandemi Covid-19 varian Omicron makin merebak maka pihaknya tetap melakukan upaya Prokes yang ketat di sekolah. Di mana, setiap siswa yang masuk dicek suhu tubuhnya oleh Satgas Sekolah, diwajibkan cuci tangan yang bersih. “Harapan untuk para siswa sendiri tetap laksanakan Prokes. Dan tidak boleh gegabah.
Tetap mohon doa semoga selalu dilindungi Tuhan,” tutup Cok Istri Mirah Kusuma Widiawati.** (Donny Parera).

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*