Pelaksanaan PTM di SMK Negeri 3 Denpasar Ikuti SKB 4 Menteri

Caption: Kepala Sekolah SMKN 3 Denpasar, Drs. AA. Bagus Wijaya Putra, M.Pd., saat diwawancara beritafajartimur.com, pada Selasa, 4 Januari 2022.

Beritafajartimur.com (Denpasar-BALI) | Pelaksanaan PTM di SMKN 3 Denpasar mengikuti surat edaran yang terbaru yaitu surat keputusan bersama (SKB) 4 menteri. Dimana sekolah diwajibkan untuk melaksanakan kegiatan belajar mengajar tatap muka dengan pembatasan. Pihak sekolah mengikuti adanya surat edaran tersebut. Yang pertama maksimal 6 jam pembelajaran.

“Pelaksanaan sekolah tatap muka 6 jam itu setara dengan 4 jam 60 menit. Jadi kita menggunakan aturan itu di sekolah, supaya pembelajaran bisa berlangsung dengan waktu yang terbatas itu,” papar Kepala Sekolah SMKN 3 Denpasar, Drs. AA. Bagus Wijaya Putra, M.Pd., pada Selasa, 4 Januari 2022 di sekolah setempat.

Ia mengatakan akan terus melakukan uji coba di setiap minggunya dan selalu dievaluasi.
Prokes juga tetap dipantau di lingkungan sekolah. Untuk mencegah masuknya wabah virus corona varian terbaru yang saat ini datang yaitu Imicron. Pada saat jam istirahat para siswa pun tidak diperbolehkan keluar dari lingkungan sekolah. Istirahat hanya sekali dan kantin pun tidak buka. “Sehingga kepada anak-anak, dari pihak sekolah menyarankan agar membawa bekal dari rumah. Untuk pelaksanaan Prokes seperti cuci tangan, menggunakan handsanitizer, serta masker pun tetap kita selalu kontrol. Dan mengoptimalkan aplikasi PeduliLindungi. Memastikan anak-anak yang sudah vaksin dua kali itu hampir 99 persen. Akan tetapi masih ada 1 orang yang belum full vaksin dikarenakan memiliki penyakit bawaan. Dengan menggunakan aplikasi tersebut kami bisa tahu mana yang sudah vaksin atau belum. Jadi para guru, staf, serta para siswa sekolah pun perlu penyesuaian dengan adanya kegiatan belajar mengajar saat ini yang sudah dilaksanakan. Karena terbiasa work from home sekarang harus work from school. Kita selalu pantau anak-anak di saat memasuki sekolah,” terangnya.

Menurut AA. Bagus Wijaya Putra, kesadaran siswa untuk jaga jarak sudah sangat tinggi. Hal itu terbukti mereka tidak berkerumun seperti tahun-tahun sebelumnya saat belum munculnya kasus pandemi Covid-19. “Ini kan bagusnya kesadaran para siswa sudah ada. Kalau diperhatikan anak-anak sekarang cepat paham. Tidak seperti dahulu sebelum pandemi. Tapi semenjak pandemi semua sudah bisa mengatur jarak. Jadi ada perubahan dengan adanya pandemi ini. Gaya yang dahulu itu sudah berkurang, seperti berkumpul atau berkerumun. Apalagi sekarang siswa belum mengenal akrab antar mereka dengan teman-temannya. Jadi masih merasa asing antara satu dengan yang lainnya. Guru pun begitu walaupun tatap muka mereka belum mengenal langsung dengan anak-anak. Jadi kami tetap jaga kondisi itu,” katanya.

Lebih lanjut dikatakan,” kebetulan saat mulai PTM full para siswa sekarang ini sudah banyak di industri. Sedang praktik di luar sekolah. Dari kelas XII hampir semuanya mengikuti praktik. Jadi mengurangi siswa yang datang untuk mengikuti pembelajaran, karena semua di industri,” jelasnya.

Sebagai sekolah kejuruan pariwisata, SMKN 3 Denpasar menjalin kerja sama dengan industri pariwisata agar siswanya bisa melakukan praktik langsung tentang hotel and restaurant familiarization. “Ada 20 partner hotel dan restoran yang tersebar di Denpasar serta Badung. Yang paling banyak di seputaran Sanur. Karena para siswa yang mengikuti praktik mencari yang terdekat dari rumah mereka. Sehingga memudahkan mereka untuk datang ke tempat praktik,” imbuhnya.

PTM dalam situasi merebaknya varian baru Covid-19 yakni Omicron, pihaknya mengharapkan semuanya dapat terhindar dari wabah virus corona yang saat ini masih terus ada, serta anak-anak dapat belajar dengan baik sehingga masalah Prokes harus menjadi perhatian utama. Karena itu cara terbaik yang bisa dilakukan untuk saat ini. “Dan untuk teman guru, tugas kita tidak cukup hanya dengan mengajar saja. Tetapi mengajar serta memantau,” pintanya.

Pembelajaran saat ini di SMKN 3 Denpasar hanya dilaksanakan 1 sesi saja. Karena pembelajaran 100 persen cuma jamnya saja dibatasi. Mulai jam 07.30 sampai 11.30 Wita.** (Donny Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*