Sebagai Sekolah Penggerak, Tiga Tema Dijalankan SMA Negeri 4 Denpasar

Beritafajartimur.com (Denpasar-BALI) | SMA Negeri 4 Denpasar dinobatkan sebagai _Sekolah Penggerak_, setelah melewati serangkaian seleksi yang diikuti Kepala Sekolahnya, I Made Sudana, S.Pd.,M.Pd., “Sekolah penggerak itu kan diawali dengan seleksi kepala sekolah, dilakukan secara dua tahap. Apabila dalam seleksi itu kepala sekolahnya lulus, berarti sekolah itu ditetapkan sebagai _Sekolah Penggerak_. Jadi, kita di SMAN 4 Denpasar ini ditetapkan sebagai sekolah penggerak oleh Dikdasmen tanggal 30 April 2021. Kemudian begitu selesai ditetapkan kita akan mempersiapkan diri, kita mengikuti diklat dengan narasumber dari pusat. Yang ikut serta dalam hal itu adalah pengawas dan guru mata pelajaran yang berjumlah 11 orang. Guru mata pelajaran 11 orang itu setelah mengikuti diklat yang nantinya memberikan pengimbasan kepada teman-teman yang belum pernah mengikuti Diklat,” papar Made Sudana kepada beritafajartimur.com, Rabu (5/1/2022) di sekolah setempat.

“Kemudian bagi teman-teman yang belum mengikuti Diklat kita buatkan tim di sekolah. Sebagai narasumbernya adalah para guru yang mengikuti Diklat sebelumnya. Yang dimaksud komite pembelajaran ini adalah termasuk kepala sekolah dan pengawas. Jadi termasuk juga guru-guru yang sudah mengikuti Diklat. Tetapi dalam kegiatan dan pelaksanaannya guru-guru yang sudah mengikuti Diklat nantinya menjadi pengimbasan kepada teman-temannya,” paparnya.

Setelah itu, dilanjutkan dengan pembuatan kurikulum sesuai tuntunan sekolah penggerak. Selama proses itu dijalankan selalu mendapat pendampingan dari instruktur dan pelatih ahli. “Sambil jalan biar nanti lurus jalannya selalu didampingi oleh pelatih ahli. Kemudian informasi-informasi baru itu kita dapat dan diterapkan dalam proses pembelajaran,” terang Sudana.

Sembari menambahkan,” Sambil jalan nanti kita mendapatkan pencerahan-pencerahan jika ditemukan apa yang menjadi kendala oleh teman-teman di kelas. Apabila terdapat kendala, maka pihaknya menghentikan materi sekolah penggerak. Di samping itu juga nanti ada project yang belum diwujudkan dari 7 project di sekolah penggerak kita mengikuti 3. Jadi kita sudah melakukan itu semua termasuk pameran. Pameran itu dilakukan dari sekolah penggerak cuma 2 project. Karena keterbatasan dana. Dan kedua nanti yang lagi satu kita diwajibkan harus memiliki 3 project itu harus dilakukan. Setelah itu anak-anak harus dibagikan rapor semester satu,” pungkasnya.

Sementara itu, hal senada disampaikan Wakil Ketua Sekolah Penggerak, I Dewa Made Yuda, S.Pd.,M.Pd., menjelaskan,” Terkait dengan 11 guru yang termasuk dalam komite pembelajaran itu sebenarnya tujuannya itu adalah untuk mengimbaskan ke guru-guru yang ada di sekolah masing-masing. Karena ruang lingkupnya adalah di sekolah. Itulah mengapa kegiatan ini diawali dengan seleksi kepala sekolah. Tapi kedepannya tidak menutup kemungkinan ini bisa kita imbaskan ke sekolah yang ada di sekitar sekolah kita,” ungkapnya.

Lanjutnya,” tujuan dari sekolah penggerak yaitu yang pertama berawal dari visi pendidikan di Indonesia. Dimana visinya adalah mewujudkan Indonesia maju yang berdaulat, mandiri, dan berkepribadian melalui terciptanya pelajar Pancasila. Jadi ada enam dimensi pelajar Pancasila. Inilah yang digunakan dasar untuk pelaksanaan program sekolah penggerak. Jadi dimana sekolah penggerak itu merupakan katalis. Mempercepat proses menuju visi pendidikan nasional ini. Untuk 3 tema yang diambil dari 7 program yang diberikan yakni pembuatan kompos, dan jamu di semester I. Sedangkan di semester II nanti kami mengambil tema penjernihan air. Ini semua tema berbasis lingkungan hidup,” paparnya.

Dijelaskan,” Sebenarnya dalam setahun bisa mengambil 3 program sudah bagus. Namun kembali lagi sesuai dengan kebutuhan yang ada di sekolah dan anak-anak yang kita sasar seperti apa. Semua berdasar pada keadaan sekolah. Tidak bisa harus rata, tapi minimal 3 program sudah diterapkan di sekolah itu. Dari 3 tema dua sudah berjalan. Yang sisanya kita lanjutkan lagi. Penilaian itu masuk ke rapor project di akhir tahun,” tutup Dewa Made Yuda.(Donny Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*