TPM 100 Persen, SMKN 5 Denpasar Terapkan Pembelajaran Sesuai SKB 4 Menteri dan SE Disdikpora Provinsi Bali

Sesuai SKB 4 Menteri yaitu Menteri Pendidikan Kebudayaan, Riset dan Teknologi, Menteri Agama, Menteri Kesehatan dan Menteri Dalam Negeri nomor: 05/KB/2021, Nomor: 1347 Tahun 2021, Nomor: HK.01.08/MENKES/6678, Nomor: 443.5847 Tahun 2021 tentang Panduan Penyelenggaraan Pendidikan di Masa Pandemi Coronavirus Deases-19 (Covid-19) tertanggal 22 Desember 2021 dan SE Kantor Disdikpora Nomor: B.31.420/108453/DIKPORA, maka untuk pembelajaran di SMKN 5 terkait dengan SKB nya 4 Menteri yang salah satunya diantaranya itu kalau sekolahnya berada di zona 2. Sedangkan di Denpasar ini sudah termasuk zona 2, karenanya dibolehkan untuk tatap muka seratus persen. Akan tetapi dengan beberapa ketentuan yang paling menonjol sekali adalah boleh seratus persen apabila: Yang pertama gurunya itu 90 persen sudah divaksin dua kali. Kalau ada guru yang tidak bisa divaksin karena faktor penyakit bawaan, tidak diijinkan mengajar di sekolah tetapi lewat daring. Yang kedua begitu juga anak-anak harus sudah divaksin lebih dari 95 persen.

“Dan Kami disini SMKN 5 Denpasar semua hampir 98 persen anak-anak sudah di vaksin dua kali. Tapi ada yang 2 persen itu kurang lebih sekitar 30an siswa belum divaksin karena ada penyakit bawaan seperti tekanan darah tinggi dan ada yang cuci darah dan ada pula yang sesak napas, jadi mereka tidak boleh masuk sekolah. Untuk yang penyakit bawan ini, mereka semua sudah mendapat keterangan dari dokter menyertai,” jelas Kepala Sekolah SMK Negeri 5 Denpasar, I Made Buda Astika, Kamis, 5 Januari 2022 di ruang kerjanya.

Kebetulan sekarang ini kelas 11 sudah di industri. Kalau ada anak yang belum divaksin juga tidak bisa masuk ke industri. Ini jadi dilematis lantaran anak-anak harus juga memiliki kecakapan industri sesuai dengan ilmunya. Tetapi sekolah harus bijaksana menyikapi hal tersebut.

Dalam PTM ini di SMKN 5 Denpasar diatur dua shift,” Pembelajaran Tatap Muka 6 jam kami atur dua shift. Yang pertama masuk pukul 7.15 s.d.11.45 dan shift kedua masuk 12. 15 s.d. 15.45. Di mana setiap shift ada jam istirahat 20 menit. Untuk shift pagi kami prioritaskan anak-anak kelas XII. Kenapa Kelas XII? Itu karena mereka sudah dekat dengan ujian akhir nanti. Sehingga sekali lagi kita berikan mereka masuk pagi. Saat istirahat tidak dibolehkan untuk jalan-jalan keluar jauh dari ruangannya. Nah karena kantin tidak boleh buka, untuk itu kami minta anak-anak untuk bawa bekal dari rumah. Disarankan membawa bekal pakai wadah yang model Tupperware dan bukan yang sekali pakai,” ujarnya.

Saat ini setelah tiga hari berlangsung PTM, nampak petugas Satgas sibuk sejak pagi pukul 6.00 untuk melayani anak-anak karena mereka juga sudah datang ke sekolah pagi-pagi karena ingin ketemu dengan teman-temannya. Ini memang wajar lantaran sudah lama mereka tidak ketemu dengan teman-temannya.

“Satgas pagi-pagi datang untuk melayani anak-anak biar tetap menjalani Prokes secara ketat. Di sini kami ingin memberikan pemahaman kepada masyarakat bahwa dalam situasi Covid ini selain sukses belajar bisa diraih tapi tidak kalah pentingnya masalah kesehatan ini yang paling diutamakan. Karena itu kami mau Satgas benar-benar bekerja untuk menghindari anak-anak tidak terkena wabah ini lagi agar kondisi kita bisa cepat normal seperti dulu. Karena itu kami berharap agar masalah Prokes ini harus dijalankan secara ketat,” imbuh Made Buda Astika.

Dalam kaitan pembinaan kedisiplinan siswa SMK Negeri 5 Denpasar sebagai sekolah kejuruan bidang pariwisata, pihaknya memberikan penegasan agar para siswa tampil rapi baik cara berpakaian, maupun tata rambutnya. “Ya mulai kemarin kami kumpulkan anak-anak yang rambutnya gondrong dan dicat berwarna warni. Kami ingatkan mereka agar selama mengeyam pendidikan di SMKN 5 Denpasar agar tidak aneh-aneh potongan rambutnya. Terutama mereka yang mengecat rambut berwarna warni. Ini kan sekolah pariwisata. Mereka harus paham ini,” tegasnya. (Donny Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*