Ketua Organda Bali, Eddy Dharma Putra: Trans Metro Dewata Bali Sudah Bekerja Sesuai Aturan

Caption 1: Ketua Organda Bali I Ketut Eddy Dharma Putra
Caption 2: General Manager (GM) Bus Trans Metro Bali, Ida Bagus Ekabudy Prihantara.

Beritafajartimur.com (Denpasar-BALI) | Keberadaan Bus Trans Metro Bali dianggap sebagai bentuk penghalang rejeki bagi pelaku pariwisata di Bali. Prihal tersebut mereka pun mengeluh ke Komisi ll DPRD Bali.

Diketahui, Bus Trans Metro Bali dianggap telah mencaplok penumpangnya. Atas dasar itu DPRD Bali melalui Komisi ll, meminta Pemprov Bali agar mengkaji ulang terhadap keberadaan Bus Trans Metro Bali. Untuk diketahui hal ini sebagaiman yang diberitakan oleh Nusa Bali pada Kamis (6/1/22).

Terkait hal tersebut Ketua Organda Bali I Ketut Eddy Dharma Putra menganggap Bus Trans Metro Bali sudah bekerja sesuai aturan, dan aturan tersebut sudah mengacu pada UU saat ditemui wartawan di ruang kerjanya pada, Senin (10/1/22).

“Pangsa pasarnya berbeda jadi ini yang perlu diluruskan biar ORGANDA juga tidak dianggap diam saja,” ujarnya.

Lanjutnya, keberadaan Bus Trans Metro Bali ini sudah berdasarkan kajian, dan bahkan sudah melakukan MoU bersama Dirjen Perhubungan, Gubernur, dan Wali Kota.

“Untuk itu apa yang dilakukan pemerintah sudah tepat, dan MoU ya kan bertiga oleh Bus Trans Metro ini, ada Dirjen Perhubungan, Gubernur, Walikota,” ungkapnya.

Sementara itu, General Manager (GM) Bus Trans Metro Bali, Ida Bagus Ekabudy Prihantara, mengatakan terkait anggapan itu Bus Trans Metro Bali secara pelayanan sudah mengikuti standar operasional pelayanan (SOP).

“Terkait kehadiran yang menganggap mematikan layanan pariwisata. Layanan Metro ini hadir untuk seluruh masyarakat pak. Jadi, tidak bisa membuat batasan,” ungkapnya.

Ia menjelaskan, dari empat koridor Trans Metro Dewata hanya koridor empat yang menuju ke daerah pariwisata yang lainnya seputaran perkotaan. Jika dianggap kehadiran Trans Metro ini mematikan pendapatan Pelaku Pariwisata, ia menilai sangat tidak mungkin.

“Kalau memang seperti itu, ini data Kami dari Dinas Perhubungan pak. Layanan Metro Dewata ini hadir untuk seluruh masyarakat pak, kita tidak bisa membatasi. Kemudian yang kedua, dari empat koridor hanya koridor empat yang menuju daerah Wisata yaitu Ubud,” tuturnya.

Ia mengungkapkan, 90 % Metro Dewata, adalah pengemudi pariwisata dan hanya 10 % dari pengemudi Angkutan Antara Provinsi (AKDP).

“Justru dengan adanya Trans Metro Dewata sangat membantu, dan 90% pengemudi Metro Dewata adalah pengemudi pariwisata dan 10 Pengemudi (AKDP),” ungkapnya.

Ia pun menerangkan, tidak mungkin wisatawan masuk terminal, dan secara jangkauan Keberadaan Metro Dewata ini sangat jauh dari jangkauan wisatawan.

“Sama-sama kita tahu jarang wisatawan datang ke terminal pak, dan paling mereka masuk di konter-konter. Titik henti kami pun bisa dibilang agak jauh dari Hotel-hotel,” terangnya.

Nyoman Suadnyana selaku Sopir Trans Metro Dewata Bali mengaku, secara pelayanan Trans Metro sangat mematuhi aturan yang berlaku dan ini juga sangat membantu untuk membuka lapangan kerja di tengah pandemi Covid-19.

“Waktu saya masih di sektor pariwisata saya mengikuti berusaha, dan seiring dengan pandemi saya tidak mungkin bisa berusaha lagi, dan saya tutup perusahan saya, dan syukur ada Trans Metro Dewata hadir sehingga saya bisa menikmati, dan mudah-mudahan Trans Metro ini bisa berjalan baik,” tutupnya.(BFT/DPS/DH)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*