Ketua APPMB, Puspa Negara Apresiasi Dibukanya Penerbangan Sidney-Bali

Caption: Ketua Aliansi Pelaku Pariwisata Marginal Bali (APPMB), I Wayan Puspa Negara (tengah) saat diwawancarai media Beritafajartimur.com dan Inbisnis.com, Sabtu, 5 Maret 2022.

Beritafajartimur.com (Badung-BALI) | Dibukanya kembali jalur penerbangan Sidney-Bali disambut positif masyarakat Bali, khususnya kalangan pelaku pariwisata di Bali. Salah satu diantaranya, I Wayan Puspa Negara, S.P., M.Si., dari Aliansi Pelaku Pariwisata Marginal Bali (APPMB). Hal tersebut ditandai dengan Direct Flight pesawat Garuda Indonesia Airways pada Jumat, 4 Maret 2022 yang mendarat mulus di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai.

“Dengan dibukanya penerbangan Australia Sidney-Denpasar tersebut suatu harapan dan kelegaan yang sangat besar bagi pariwisata Bali. Karena pada kenyataan wisatawan yang paling berkontribusi buat pariwisata di Bali adalah Australia,” tandas Puspa Negara, Sabtu pagi, 5 Maret 2022 di kantor Lurah Legian.

Karena itu pihaknya mengapresiasi terhadap pemerintah pusat dan pemerintah Provinsi Bali yang telah memenuhi harapan baru bagi industri Pariwisata di Bali.

“Terkait flight dari Sidney-Denpasar kita apresiasi terhadap pemerintah pusat dalam hal ini Kemenkomarves dan pemerintah Provinsi Bali yang telah memenuhi harapan baru buat pariwisata Bali,” ujar Puspa Negara.

Puspa menjelaskan, secara data Statistik, wisatawan yang paling banyak berkunjung ke Bali adalah Australia dan disusul oleh wisatawan Tiongkok. Makanya dengan dibukanya penerbangan dari Sidney-Denpasar ini diharapkan pariwisata Bali bisa bangkit kembali setelah dua tahun stagnan akibat merebaknya pandemi Covid-19.

“Sejauh ini secara statistik tamu Australia yang paling banyak berlibur ke Bali dan berdasarkan data tahun 2018 angka kunjungannya sampai 1, 2 juta dan disusul Tiongkok 1,1 juta,” katanya.

Selain itu, Puspa Negara juga mengapresiasi atas rapat koordinasi (Rakor) yang dilakukan oleh kementrian terkait dengan tujuan untuk melakukan uji coba bebas karantina atau Bali off karantina mulai 7 Maret 2022.

“Hasil Rakor dari Gubernur Bali bersama lima Kementrian diantaranya Kementrian Perhubungan, Kementrian Kesehatan, Kementrian Pariwisata, Kemenkumham, dan Kemenlu serta Satgas Covid tentu kita patut apresiasi dengan langkah akan dilakukannya uji coba bebas karantina atau Bali off mulai 7 Maret 2022 ini sehingga ada harapan wisatawan mulai berdatangan ke Bali,” ungkapnya.

Terkait Visa on Arival (VoA), pihaknya berharap agar kembali diberlakukan biar tamu yang datang berlibur ke Bali tidak merasa beban dan dipersulit dengan adanya visa ensential atau visa bisnis atau visa B2A11 yang selama ini sudah diberlakukan.

“Pemberlakuan Visa on Arival inilah yang kita tunggu pemberlakuannya. Karena memang wisatawan yang masuk ke Bali kan masih sulit karena adanya pemberlakuan visa esensial atau visa bisnis atau visa B2A11. Kita harapkan Visa on Arival kembali diberlakukan karena murah. Misalnya, untuk tujuh hari cuma kena 10 dolar. Sedangkan untuk satu bulan mereka hanya dikenakan 35 dolar. Oleh karena itu kita berharap Visa on Arival ini kembali diaktifkan oleh pemerintah,” harapnya.

Lebih lanjut ia mengatakan, pihaknya sangat senang karena pada 7 Maret 2022, pemerintah akan memulai memberlakukan bebas karantina dan kembali pemberlakuan VoA untuk wisatawan masuk ke Bali. Karena itu menurut Puspa Negara, inilah momentum kebangkitan pariwisata di Bali.

“Kami sangat merasa bangga karena tanggal 7 Maret pemerintah akan mulai berlakukan bebas karantina dan pemberlakuan VoA untuk wisatawan yang masuk ke Bali, dan inilah sesungguhnya momentum kebangkitan pariwisata Bali,” tandasnya.

Lebih lanjut dikatakan, sebagai pemegang _national flag_ maskapai, Garuda Indonesia Airways memiliki tanggung jawab untuk ikut serta dalam program pemerintah dalam pemulihan ekonomi secara nasional pasca pandemi Covid-19. Dan khususnya bagi Bali, sehingga pihaknya memberi apresiasi kepada upaya penerbangan nasional Garuda Indonesia Airways (GIA) yang telah mulai melayani penerbangan internasional. Salah satunya dibukanya direct flight pertama Sidney-Bali. Tentunya akan dibuka lagi Perth-Bali, Melbourne-BALI dan seterusnya,” Ini akan menjadi momentum yang baik bagi Bali untuk Bangkit dari keterpurukan yang sudah dialami 2 tahun akibat pandemi ini,” tandas Puspa Negara, yang juga menjabat sebagai ketua LPM Desa Adat Kelurahan Legian ini.

“Untuk itu kami sebagai pelaku pariwisata memberi apresiasi tinggi terhadap Garuda. Garuda exited…Bravo Garuda,” puji Puspa Negara. (Donny Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*