Dampak Corona, Seorang Pedagang Bakso di Manggarai Mengalami Kerugian

Beritafajartimur.com (Manggarai-NTT) | Penyebaran pandemi Covid-19 di Indonesia yang hingga kini belum juga usai, berimbas pada banyak sektor kehidupan masyarakat. Seperti usaha kecil menengah (UKM) di Kabupaten Manggarai, Nusa Tenggara Timur yang banyak mengalami penurunan omset.

Salah satunya usaha milik seorang pedagang bakso di Poka, Desa Ranaka, Kecamatan Wae Ri’i, Kabupaten Manggarai, tepat di pinggir jalan Ruteng-Borong yang mengaku mengalami kerugian akibat dari pandemi Covid-19.

“Selama masa pandemi Covid-19 ini saya mendapatkan banyak masalah, terutama dari segi pendapatan saya tiap harinya, omset saya menurun, konsumen saya berkurang sehingga dagangan saya jadinya tidak terjual semuanya atau tidak memenuhi target yang saya mau,” ujar Edi Prasetyo pemilik usaha bakso tersebut.

Edi menuturkan, adanya perbedaan pendapatan yang signifikan antara sebelum dan sesudah penyebaran Covid-19. Sebelumnya omset yang diterima mencapai 1,5 juta per hari sementara kini hanya setengah dari hasil penjualan sebelumnya. Hal ini terjadi karena konsumen berkurang dan mulai jarang mengunjungi tempat tersebut.

“Sebelumnya itu saya dapat 1,5 juta per hari mas dan itu stabil kalau sekarang turun drastis, saya hanya dapat setengah dari penghasilan sebelumnya,” tuturnya kepada seorang mahasiswa Universitas Sarjanawiyata Taman Siswa (UST) Yogyakarta yang melakukan observasi di tempat itu.

Masalah pandemi Covid-19 serta kerugian yang dialaminya membuat ia kecewa.

“Bagaimana tidak mas, selama masa pandemi ini pendapatan saya mengalami penurunan yang drastis, kadang dagangan saya hanya laku sebagian saja daripada biasanya, jadinya saya sedikit kecewa,” kata pria 30 tahun ini.

Kendati demikian, untuk bertahan hidup, Edi tetap konsisten melakukan penjualan dengan mengurangi unit produksi bakso dari sebelumnya. Ia berharap strategi ini membantu agar usahanya tetap bertahan di tengah masa pandemi Covid-19 yang sedang melanda. (**)

Penulis: Arsenius Agung Hambut & Soni Kurniawan Mahasiswa Universitas Sarjanawiyata Taman Siswa (UST) Yogyakarta

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*