Koperasi Jasa Transportasi Marga Artha Sedana Kuta Segera Luncurkan Layanan Transportasi Bali Cab

Beritafajartimur.com (Legian, BADUNG) | Rapat Anggota Tahunan (RAT) Koperasi Jasa Transportasi Marga Artha Sedana Kuta berlangsung dalam suasana keakraban dan kekeluargaan di antara anggotanya yang tergabung dalam Koperasi Jasa Angkutan di wilayah pariwisata di Kecamatan Kuta, Badung ini. Acara Rapat dipimpin langsung oleh Badan Penasehat Koperasi, I Wayan Puspa Negara S.P.,M.Si., dan dilaksanakan di Lantai II Kantor Lurah Kuta pada Minggu 27 Maret 2022.

Selain laporan tahunan ke 2 periode 2021, dalam RAT ini juga membahas terkait digitalisasi pelayanan Koperasi ini sebagai Startup penyedia jasa Transportasi bagi Semeton Lokal Bali dalam rangka memberi layanan hospitality di bidang transportasi berkelas. Di mana nantinya akan siap bersaing dengan layanan transportasi serupa yang lebi dulu eksis seperti Grap, Gojek, Maxim, Bago.

“Tentunya kehadiran layanan ini bisa meramaikan jasa pelayanan yang memiliki legal standing dan inovatif bagi yang kita sediakan, baik bagi masyarakat lokal, umum maupun wisatawan yang bisa di-download lewat aplikasi “Bali Cab,” jelas I Wayan Puspa Negara kepada media ini di sela-sela RAT.

Ia katakan lebih jauh bahwa, dengan menggunakan layanan transportasi Bali Cab, tentu akan membangkitkan sekaligus membantu untuk tumbuh dan mengembangkan pertumbuhan Startup lokal menuju persaingan nasional maupun global.

Adapun aplikasi Bali Cab ini rencananya akan diluncurkan (dilaunching) dalam waktu dekat.
Di mana dijelaskan, aplikasi tersebut sudah memiliki legal standing dan yang sudah tergabung dalam aplikasi Bali Cab ada 400 kendaran.

“Kita akan melaunching aplikasi Bali Cab ini dalam waktu dekat. Aplikasi ini kami luncurkan untuk membantu masyarakat. Karena persyaratan untuk mengoperasikan angkutan pariwisata harus ada aplikasi. Dan sudah ada 400 kendaraan yang menggunakan aplikasi Balu Cab yang sudah tergabung,” jelas I Wayan Puspa Negara.

Agar Bali Cab ini berkembang, maka salah satu upaya yang dilakukan menurut Puspa Negara, pihaknya akan memblok Zonasi di wilayah Kuta supaya tidak boleh ada aplikasi lain selain Bali Cab yang beroperasi di wilayah itu. “Kita punya kewenangan untuk melakukan blok zonasi. Blok zonasi itu, artinya di kawasan Kuta misalnya kalau kita mengunakan aplikasi Bali Cab startup lokal Semeton Bali. Aplikasi yang lain nantinya nggak bisa masuk,” tuturnya.

Di lain pihak, Kepala Dinas Koperasi, UKM dan Perdagangan Kabupaten Badung, I Made Widiana yang hadir pada saat RAT, mengapresiasi kepada Koprasi Marga Artha Sedana karena dinilai sudah mengikut nomenklatur yang ada.

“Ini kami apresiasi sebagai kepala Dinas yang bertugas membina dari pada koperasi. Jadi, mereka sudah melakukan amanat dari UU khususnya UU 25 tahun 1992,” katanya.

Karena itu, ia berharap dengan dibukanya pariwisata di Bali paling tidak ini menjadi kabar baik buat Koperasi Marga Artha Sedana dengan demikian aktivitasnya dapat kembali bangkit pasca pandemi Covid-19.

“Muda-mudahan ke depan ini setelah dibukanya pariwisata, dengan dibukanya pula penerbangan langsung dari berbagai negara sudah mulai muncul karena itu berharap Koperasi Marga Artha Sedana bisa menjalankan aktivitasnya kembali normal,” ungkapnya.

Karena itu juga ia mendorong Jasa Transportasi Bali Cab yang tergabung dalam Koprasi Marga Artha Sedana agar bisa gabung dalam menyambut event G20 mendatang.

“Saya sarankan, penyedia layanan transportasi Bali Cab agar berkoordinasi dengan kepanitian untuk menyambut event G20 biar bisa mengambil bagian di dalam Bidang transportasinya,” tutupnya.(Donny Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*