Dalami Unsur Pidana dalam Sengketa Tanah Ungasan, Tim Kuasa Hukum Made Suka Telusuri berbagai Informasi

Foto: Hendi Tri Wahyono & Made Sugianta, Tim Pengacara Ahli Waris Made Suka. (Wacana).

Beritafajartimur.com (Denpasar-BALI) | Setelah terungkap adanya fakta dari kasus sengketa lahan seluas 5,6 hektar di Banjar Wijaya Kusuma, Ungasan, Badung, yang diketahui masih dikuasi oleh Ahli Waris, Made Suka, maka berdasarkan hasil keterangan dari sejumlah pihak yang berhasil dihimpun beberapa waktu yang lalu diketahui munculnya sosok Ko Ayung (Tony Lie) Pemilik Toko Aneka Listrik, yang tiada lain adalah Kakak Kandung dari Herman Lie, di mana namanya juga tercatat di sertifikat tanah sengketa Ungasan.

Saat ditemui langsung di tokonya pada Rabu (23/3/2022) lalu, ketika ditanyakan perihal tersebut oleh awak media terkait namanya yang tercantum dalam sertifikat tanah Ungasan bersama adiknya Herman Lie, dengan jawaban terpatah-patah mengakui. Namun ketika disinggung dirinya merupakan pemodal dalam kasus tersebut, pihaknya membantah.

“Memang benar, tapi kalau soal pembelian, semua adik saya (Herman Lie) yang mengurus. Tapi ini bukan berarti saya sebagai pemodal dalam kasus ini,” ungkap Tony, sembari mengatakan bahwa ia tidak ingat berapa modal yang ia keluarkan untuk membeli tanah itu melalui kantor KPKNL Denpasar.

Namun, menjadi aneh lantaran diketahui sertifikat tanah tersebut beralih menjadi atas nama Herman Lie dan Tony Lie langsung dari I Made Nureg. Padahal, tanah tersebut sebelumnya telah dibeli oleh Bambang Samiyono. Dan, dilelang oleh KPKNL Denpasar sebagai lelang jaminan dari Bank Upindo Jakarta.

Selanjutnya, pada Kamis (31/3/2022) pagi, tim kuasa hukum ahli waris Made Suka menanggapi pernyataan Tony Lie (Ko Ayung) tersebut. Hendi Tri Wahyono didampingi Made Sugianta mengatakan, bahwa pihaknya akan terus berupaya mencari win win solution dengan menulusuri fakta yang ada dalam proses jual beli yang berlangsung, bagaimana bisa sertifikat tersebut beralih menjadi atas nama Herman Lie dan Tony Lie langsung dari I Made Nureg.

“Kami melihat disitu ada proses cacat administrasi, artinya ada hal yang janggal dalam proses jual beli yang dilakukan. Disitu kita melihat ada proses yang tidak sepatutnya dan tidak sesuai mekanisme yang ada,” ujar Hendi, (31/3/2022).

Sementara itu, ditemui ditempat yang sama, saat disinggung mengenai adanya dugaan unsur pidana dalam kasus ini, Made Sugianta mengatakan bahwa pihaknya selaku tim kuasa hukum dari ahli waris Made Suka akan terus menggali untuk mencari celah adanya kemungkinan tindak pidana yang dilakukan dalam proses jual beli tanah seluas 5,6 hektar tersebut dengan melakukan kajian secara mendalam bersama 31 tim relawan pengacara se-Bali yang ikut turun mengawasi proses hukum dalam sengketa yang berlangsung.

“Kita masih melakukan koordinasi dengan 31 pengacara lain yang tergabung dalam tim relawan sengketa tanah ungasan, untuk mengkaji lebih jauh dan mencari celah adanya kemungkinan tindak pidana dalam proses hukum yang berlangsung,” tutupnya. (WB)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*