Perekaman Administrasi Kependudukan Warga TTU di Bali, De Gadjah Beri Apresiasi Pemda TTU

BERITAFAJARTIMUR.COM (Denpasar-BALI) | Perekaman Data Kependudukan Warga asal Kabupaten Timor Tengah Utara (TTU) telah mulai dilaksanakan dari Selasa, 20 Juni 2022 s.d. Jumat, 25 Juni 2022 di Sekretariat Flobamora Bali. Turut hadir Wakil Ketua DPRD Kota Denpasar yang juga Ketua DPD Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Provinsi Bali. I Made Muliawan Arya, SH., atau lebih populer dipanggil De Gadjah.

Viktorianus Lake, SH., selaku Kepala Bidang PIAK dan PD. Kabupaten Timor Tengah Utara, NTT menjelaskan bahwa kehadirannya bersama stafnya atas komitmen Pemerintah dan DPRD TTU untuk jemput bola dalam pelayanan administrasi kependudukan, baik dalam kaitan pengurusan kartu tanda penduduk (KTP), maupun akte dan lainnya. “Sebelum kami datang ke Bali ini terlebih dahulu kami mendapat surat resmi dari paguyuban warga TTU yang ada di Bali. Kemudian surat tersebut juga tembusannya ke Bapak Bupati TTU sehingga atas perintah beliau kami ke Bali dengan membawa beberapa rekan kerja untuk perekaman data dan dokumentasi administrasi kependudukan warga kami di Bali. Di mana dalam laporan ada sejumlah 494 orang warga yang akan diurus dokumentasi administrasi kependudukannya. Tentu dari jumlah itu ternyata yang hadir lebih dari itu. Dan bagi mereka di luar jumlah itu tentu kami akan mengusahakan untuk mendokumentasikannya,” bebernya yang diiyakan
Michael Michy Ninu selakuĀ Wakil Ketua I IKB Biinmafo TTU-BALI di sela-sela acara pada Rabu (22/6/2022).

“Berkaitan dengan kegiatan dari Dukcapil Kabupaten TTU sebelumnya kami juga telah berkirim surat secara resmi ke Kantor Dukcapil Kota Denpasar untuk memberitahukan adanya kegiatan. Dan sebelum dilaksanakannya kegiatan ini kami juga menghadap secara langsung ke Disdukcapil Kota Denpasar kemarin (20/6/2022, red) dengan demikian kegiatan kita bisa melaksanakannya. Karena jumlah masyarakat asal TTU yang ada di Bali begitu banyak dan mereka masih banyak yang tidak memiliki kelengkapan administrasi kependudukan sehingga inilah yang menjadi terobosan bagi kami untuk jemput bola melakukan pelayanan di Denpasar,” beber Viktorianus Lake.

Kata dia, aksi jemput bola pelayanan Disdukcapil TTU ke Bali ini mendapat tanggapan dan dorongan dari Bupati dan DPRD Kabupaten TTU sehingga pihaknya melakukannya di Denpasar. “Bapak Bupati dan Ketua DPRD TTU telah secara resmi mendapat tembusan surat usulan dari Mako IKB Biinmafo TTU-BALI sejak tahun 2001 dan baru saat ini terlaksana,” jelas Viktorianus Lake.

Di lain pihak, Wakil Ketua 1 IKB Biinmafo TTU-Bali, Michael Michy Ninu, menjelaskan bahwa warga TTU-Bali yang terdaftar sejumlah 1264, namun masih banyak warga yang belum terdaftar. “Ya hingga saat ini yang sudah terdaftar resmi di Mako IKB Biinmafo sebanyak 1264. Saya tidak tahu persis jumlah keseluruhan warga TTU Bali diluar yang tidak terdaftar. Dan apakah mereka terdaftar di unit masing-masing atau belum, saya tidak tahu pasti. Namun terkait dengan pelaksanaan kegiatan Disdukcapil TTU di Denpasar ini, kami selaku pengurus mengimbau warga masyarakat TTU-BALI agar ikut serta mengurus administrasi kependudukan mereka. Ini kesempatan yang sangat baik yang disediakan Pemerintah Kabupaten TTU untuk kita manfaatkan sebaik-baiknya,” harap Mikael Michy Ninu.

Selaku pengurus IKB Biinmafo TTU-BALI tidak lupa mengucapkan terima kasih atas pelayanan Pemerintah TTU melalui Disdukcapil TTU. “Sebagai pengurus IKB BIINMAFO TTU-BALI, saya mengucapkan terima kasih kepada pemerintah Kabupaten TTU, Bapak Bupati TTU, DPRD TTU, Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kabupaten TTU atas pelaksanaan kegiatan ini sehingga warga perantauan TTU di Bali khususnya bisa memiliki administrasi kependudukan resmi,” tutupnya.

Sementara itu, Wakil Ketua DPRD Kota Denpasar, I Made Muliawan Arya, SH., atau biasa dipanggil De Gadjah yang hadir di Sekretariat Flobamora, tempat berlangsungnya kegiatan ini menyatakan apresiasinya terhadap kegiatan Disdukcapil TTU. Ia berharap dengan adanya pengurusan kelengkapan administrasi kependudukan bagi warga perantauan maka makin banyak masyarakat yang tadinya tidak memiliki administrasi kependudukannya, kini ia sudah bisa memilikinya. “Saya selaku wakil masyarakat Kota Denpasar memberi apresiasi tinggi dan menyambut baik adanya kegiatan ini. Sebab masalah administrasi kependudukan ini penting dimiliki seseorang sebagai warga negara dalam bingkai NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia, red). Salah satunya KTP, ini penting sekali sehingga yang bersangkutan bisa kemana saja, tinggal dan kerja di mana saja di wilayah NKRI ini. Dengan memiliki KTP, ia bisa mengurus berbagai hal termasuk urusan perbankan seperti menabung dan lain sebagainya,” tandas De Gadjah, sembari bercerita bahwa,” ada seseorang yang saya temui sudah berumur 23 tahun dan telah 11 tahun ada disini tidak memiliki administrasi kependudukan. Artinya selama 10 tahun tidak memiliki KTP. Yang tahu hanya Tuhan dan Ibu Kos saja,” katanya sembari berseloroh sehingga semua ketawa terkekeh-kekeh.

Menurut De Gadjah yang juga Ketua DPW Partai Gerindra Provinsi Bali ini bahwa,” administrasi kependudukan ini sangat penting karena bisa untuk mengurus berbagai hal seperti untuk kepentingan masuk sekolah, bekerja, pindah domisili dan lain sebagainya. Kan nanti warga NTT bisa saja pindah ke Bali sehingga di sini tidak ada kendala soal administrasi kependudukan,” imbuhnya.

Ketua Flobamora Bali, Yulius Yosep Diaz, biasa disapa Yusdi Diaz mengatakan bahwa sejak adanya usulan pihaknya beberapa tahun silam lewat video conference bersama Ibu Yulia Laiskodat, istri Gubernur NTT Victor B. Laiskodat untuk melakukan perekaman data kependudukan warga Diaspora NTT di Bali, sudah beberapa daerah telah melakukannya di Denpasar. Beberapa daerah kabupaten seperti di Sumba dan TTS (Tmor Tengah Selatan) sudah melakukan perekaman. “Ini kita harapkan daerah-daerah lain di NTT juga merespon pembuatan administrasi kependudukan bagi warganya di luar NTT. Sehingga semua bisa memiliki administrasi kependudukan,” pinta Yusdi Diaz.(Donny Parera/Ajik Wisnu)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*