Bupati Hery Nabit Resmikan Pemakaman Muslim di Lingko Rengka-Bahong

BERITAFAJARTIMUR.COM (Ruteng-MANGGARAI)
Bupati Manggarai Herybertus G.L Nabit S.E.,M.A., meresmikan Pemakaman Muslim yang terletak di Lingko Rengka desa Persiapan Benteng Wake, Bahong Kecamatan Ruteng, Minggu 27/11/2022.

Acara peresmian ini ditandai dengan pemotongan tumpeng dan penanaman pohon beringin di lokasi tersebut.

Bupati Heri dalam sambutannya mengatakan, dalam keterbatasan pemerintah belum menyediakan tanah pemakaman umum dan sedikit sulit, namun komunitas Muslim sudah mengambil langkah yang baik “Yayasan Sepakat Bersama yang menaungi seluruh masyarakat Muslim di Manggarai mengambil langkah yang luar biasa, meringankan sedikit beban pemerintah dan untuk itu kami ucapkan limpah Terima kasih,” ucap Bupati Hery.

Acara hari ini kata Bupati Hery untuk kembali meneguhkan komitmen yang sudah dibangun komunitas Muslim Manggarai dengan masyarakat adat gendang Bahong

“Kami datang menyaksikan dan menguatkan komitmen itu, supaya tidak ada lagi pembicaraan lain dan hal-hal baru di kemudian hari,” tegasnya.

Bupati berharap komitmen yang sudah dibuat dua komunitas ini adalah sebuah komitmen yang bisa dipegang teguh sampai dengan anak cucu.

Bupati Hery sangat mengharapkan agar lokasi pemakaman ini ditata dengan baik sehingga bisa menjadi contoh lokasi pemakaman milik pemerintah yang mungkin bisa diadakan pemerintah beberapa tahun mendatang. Sebab, lokasi pemakaman seperti di Karot sudah sangat terbatas.

“Tanah makam yang baru ini akan digunakan sebagai “rumah masa depan” bagi umat Muslim Manggarai sebab lokasi Pemakaman di Karot- Langke Rembong sudah padat dan melebihi kapasitas yang tersedia,” ungkapnya.

Di hadapan umat muslim, Bupati Manggarai mengapresiasi dukungan dari para tokoh adat Gendang Bahong yang telah menyerahkan lokasi tanah ini untuk dijadikan tanah pemakaman umat muslim Manggarai.

“Ucapan terima kasih kepada tua-tua adat Gendang Bahong. Yang dalam keterbatasan tanah ini mereka menyerahkan tanah ini untuk menjadi rumah masa depan komunitas muslim Manggarai,” kata Bupati Hery Nabit.

Menurutnya apa yang telah dilakukan oleh komunitas muslim Manggarai ini membantu dan meringankan kerja Pemerintah di tengah keterbatasan anggaran sebagaimana sekarang ini.

Selain itu, sebagai bagian dalam membangun kesatuan dalam keberagaman.

“Berkumpulnya kita hari ini juga untuk menguatkan kembali komitmen yang sudah dibangun antara komunitas Muslim Manggarai dengan masyarakat adat Gendang Bahong. Sehingga tidak ada pembicaraan baru lagi di beberapa tahun kemudian,” katanya.

Karena itu, Bupati Manggarai itu berharap agar lokasi ini nantinya dijaga dan ditata dengan baik sehingga menjadi contoh bagi lokasi-lokasi lainnya yang dimiliki pemerintah.

Sementara itu, ketua Majelis Ulama Indonesia Manggarai Hj. Marrolah Abdulrahman mengapresiasi dukungan penuh dari Pemkab Manggarai dan masyarakat adat gendang Bahong untuk tanah makam bagi umat muslim ini. Hal ini sejalan dengan peran organisasi keagamaan MUI yang kehadirannya mengayomi umat muslim dengan berpedoman pada Trilogi Kerukunan. Trilogi kerukunan itu adalah membangun kerukunan dengan pemerintah, membangun kerukunan dengan antar umat beragama dan membangun kerukunan internal umat beragama Islam.

“Terimakasih untuk ikhtiar ini, karena itu kita rawat dan jaga. Mudah-mudahan ini menjadi bagian dari proses perjalanan ibadah. Kita sesungguhnya berasal dari tanah dan akan kembali ke tanah. Karena itu tak ada hal yang bisa menyombongkan diri kita,” tutur Hj. Marolah.

Tersedianya tanah untuk pemakaman umat Muslim ini, demikian Hj. Marolah merupakan hasil usaha dan swadaya umat Muslim Manggarai. Tentu saja melalui komunikasi yang intens dengan para tua-tua adat dan masyarakat Gendang Bahong. Kedepannya hubungan baik ini diharapkan tetap berlangsung dengan baik.

Hadir dalam kesempatan ini Ketua DPRD Manggarai Matias Masir, Kapolres Manggarai, dan sejumlah perwakilan dari unsur Forkopimda Kabupaten Manggarai. Selain itu tampak Sekretaris Daerah Kabupaten Manggarai dan sejumlah Pimpinan Perangkat Daerah Kabupaten Manggarai. (BFT/RUT/Yoflan)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*