Dinas PPO Mabar Gelar Sosialisasi Kurikulum Merdeka

BERITAFAJARTIMUR.COM (Labuan-Bajo-MABAR) | Dinas Pendidikan Kepemudaan dan Olahraga (PPO) Kabupaten Manggarai Barat (Mabar) menggelar sosialisasi implementasi kurikulum merdeka untuk para guru TK/PAUD hingga SMA/SMK/MA di Hotel Prundi Labuan Bajo, Senin 28 Juni 2022.

Dalam sosialisasi tersebut yang menjadi narasumber adalah Plt. Kepala Pusat Kurikulum Drs. Zulfikri M.Ed, Koordinator Kurikulum dari Puskur, Dr. Yogi Anggraena, M.Si., dan unsur Dinas Pendidikan Kabupaten Manggarai Barat.

Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Manggarai Barat Yohanes Hani kepada media ini mengatakan materi sosialiasi bimbingan teknis penguatan implementasi kurikulum merdeka yang disosialisasikan kepada guru-guru adalah sebagai berikut:
1. Kebijakan Umum,
2. Filosofi Kurikulum Merdeka,
3. Struktur Kurikulum Merdeka 4. Pembelajaran dan Assessmen, dan
5. Projek Penguatan Profil Pelajar Pancasila.

Sosialisasi yang digelar sehari itu kurang lebih, dihadiri oleh 100 orang guru yang sedang mengabdi di Manggarai Barat.

“100 orang peserta itu terdiri dari kepala sekolah, wakil kepala sekolah, kaur kurikulum dan guru. Guru Paud/TK 5 Orang, SD/MI 40 orang, SMP/MTS 35 orang, SMA/SMK/MA 20,” ungkap Jhon Hani, biasa disapa Jhon Hani.

Yohanes Hani menjelaskan, dalam proses pembelajaran harus ada hubungan yang baik antara guru dengan guru, dan guru dan peserta didik.

“Jika hubungan ini baik, maka apapun yang akan dilakukan oleh semua pasti berjalan baik,” ujarnya.

Mantan Dosen Bahasa Indonesia Universitas PGRI NTT itu berharap materi sosialisasi IKM yang didapat bisa dibagikan ke semua guru-guru lain agar penerapan Kurikulum Merdeka dapat dilakukan dan berjalan dengan baik.

Sementara itu, salah satu peserta Gabriel Budirlogen mengaku implementasi Kurikulum Merdeka yang dilakukan sehari bisa menangkap maksud dan arah dari IKM itu.

Ia menyebutkan salah satu keunggulan kurikulum merdeka adalah lebih relevan dan interaktif dalam pembelajaran berupa kegiatan proyek, memberi keleluasaan peserta didik secara aktif mengeksplorasi isu-isu aktual, diantaranya isu lingkungan, kesehatan, dan lainnya untuk mendukung pengembangan karakter dan kompetensi Profil Pelajar Pancasila.

“Platform Merdeka Mengajar membantu guru dalam mendapatkan referensi, inspirasi, dan pemahaman untuk menerapkan Kurikulum Merdeka,” ujar Gabriel yang merupakan Guru PKN SMPK Loyola Labuan Bajo.

Gabriel menambahkan, implementasi Kurikulum Merdeka tidak jauh berbeda dari K-13. Perbedaannya hanya di beban administrasi. Misalnya, pada satu mata pelajaran, penilaian akan dilihat sesuai tujuan pembelajarannya.

Kalau dulu harus ada pengetahuannya, prakteknya. Sekarang tidak. Kurikulum merdeka demikian Gabriel lebih ke spirit pembangunan karakteristik peserta didik.

“Kami sudah bisa tangkap, karena di Kurikulum Merdeka implementasi tidak jauh berbeda dengan K-13. Artinya tidak ada perubahan yang mendasar hanya sedikit ada pembaruan,” tutup Gabriel. (BFT/LBJ/Yoflan).

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*