Keluarga Korban Penganiayaan Kecewa dengan Putusan PN Labuan Bajo

BERITAFAJARTIMUR.COM (Labuan-Bajo-MABAR) | KASUS penganiayaan yang terjadi di Desa Galang, Kecamatan Welak, Manggarai Barat pada 18 November tahun 2021 lalu kini sudah mendapat keputusan hakim Pengadilan Negeri Labuan Bajo.

Pius Balut (62) yang mengaku menjadi korban dalam peristiwa itu justru mendapat ganjaran, ia ikut dihukum dengan putusan penjara satu tahun oleh Pengadilan Negeri Labuan Bajo pada sidang yang digelar pada Senin 30 Januari 2023.

Sontak, keluarga Pius Balut merasa kecewa terhadap putusan ini, sebab mereka menilai bahwa putusan ini tidak adil.

 

Dalam keterangannya kepada media, anak korban bernama Sebastianus Jebarus meluapkan rasa kekecewaannya.

Ia mengatakan Pius Balut yang merupakan korban dalam kasus penganiayaan itu justru mendapat hukuman yang sama seperti yang diputuskan kepada pelaku.

“Putusan antara pelaku dan korban sama. Tuntutan pelaku awalnya tiga tahun putusannya satu tahun. Korban, tuntutan satu tahun putusan satu tahun. Tidak ada keadilan,” katanya.

“Aneh, ayah saya sudah jelas-jelas dikeroyok sama tiga orang lalu ayah saya jadi tersangka,” tambahnya.

Menurutnya, keadilan semestinya berpihak pada korban, bukan pada pelaku.

“Antara korban dan pelaku tidak mungkin mendapatkan hukuman sama,” tandasnya.

Anak korban menjelaskan, kondisi Pius Balut sekarang memprihatinkan. Ia sudah mengalami gangguan kesehatan.

“Dia sudah masuk kategori cacat permanen, berdiri sudah tidak tegap, berjalan sudah kaku pendengaran terganggu dan pembicaraannya sudah tidak jelas,” jelasnya.

Untuk diketahui, peristiwa penganiayaan yang terjadi pada Kamis tanggal 18 November 2021 sekitar pukul 7.30 Wita terjadi di persawahan Lingko Lompong, Desa Galang, Kecamatan Welak, Manggarai Barat.

Peristiwa penganiayaan itu melibatkan pelaku masing-masing bernama Mikael Jehandut, Marselinus Cahaya dan Katarina Jemian.

Berdasarkan hasil Visum Et Repertum, tampak tengkorak kepala Pius retak parah dan terdapat lubang di bagian atasnya.

Namun pada 7 Desember 2022 Polres Manggarai Barat justru menahan korban karena para pelaku melapor balik atas peristiwa yang sama.(BFT/LBJ/Yoflan)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*