Riuh, Warga Sesetan Kaja Gelar Acara Omed Omedan

BERITAFAJARTIMUR.COM (Denpasar-BALI) – Warga Banjar Sesetan Kaja kembali mengadakan festival Omed-omedan, Kamis, 23 Maret 2023. Tradisi yang hanya ada di satu desa itu selalu digelar pada Hari Ngembak Geni atau sehari setelah Nyepi.

Penglingsir Banjar Sesetan Kaja Jro Wayan Sunarya menjelaskan, festival kali ini menjadi pertama diadakan setelah pandemi Covid-19. Selama pandemi, kegiatan tetap diadakan dengan lingkup kecil dengan jumlah peserta terbatas.

“Selama pandemi kemarin kita tetap adakan tapi di dalam Banjar Kaja saja, tidak keluar sampai ke jalan raya,” kata Sunarya, Kamis, 23 Maret 2023.

Menurutnya, tradisi yang penuh eforia dan kebersamaan antar warga itu sebenarnya memiliki makna yang cukup sakral. Warga desa Sesetan Kaja meyakini, kalau tradisi itu dilewatkan maka akan terjadi musibah. Jika tidak menggelar ritual Omed-omedan desa mereka akan dilanda malapetaka.

“Kami pernah meniadakan tapi sebagian besar warga kami dirundung bencana, dari situ tersirat pesan kalau kami harus tetap mengadakan Omed-omedan ini,” kata Sunarya.

Omed-omedan dalam bahasa Bali berarti tarik menarik. Namun pada perkembangannya istilah tarik menarik itu menjadi ciuman yang dilakukan antara pria dan wanita yang masih lajang.

“Tapi bukan berarti pornografi. Masyarakat Bali yang masih normal tidak mungkin melakukan ciuman di depan umum, ini yang perlu dipahami,” jelas Jro Wayan Sunarya.

Dalam festival Omed-omedan tahun ini, setidaknya ada 20-30 pasang teruna-teruni atau pemuda pemudi yang jadi peserta. Mereka berada dalam barisan yang saling berhadapan dan akan dipertemukan satu sama lain.

Ketika bertemu umumnya, si pemuda akan langsung mengarahkan ciuman ke pemudinya. Tapi itu tidak berlangsung lama. Karena di situ ada penengah yang akan menjaga kondisi. Uniknya, setelah kedua pemuda pemudi itu saling merapat, tubuh mereka langsung diguyur air hingga basah kuyup.**

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*