Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Manggarai Gelar Pelatihan Pemandu Wisata Gunung di Obyek Wisata Wae Rebo

BERITAFAJARTIMUR.COM (Ruteng-MANGGARAI) Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Kabupaten Manggarai, Nusa Tenggara Timur ( NTT) melalui Bidang Pengembangan Ekonomi Kreatif melaksanakan kegiatan Pelatihan Pemandu Wisata Gunung, di Obyek Wisata Wae Rebo, Desa Satar Lenda, Kecamatan Satar Mese Barat.

Kegiatan yang dibiayai dengan Dana Alokasi Khusus Non Fisik dan Pelayanan Kepariwisataan itu diikuti 40 orang, dan digelar di Aula Paroki Denge, Selasa (21/5/2024).

Kepala Disparbud Manggarai melalui Kepala Bidang Pengembangan Ekonomi Kreatif, Robertus Bellarminus Nagut, dalam laporannya menyampaikan bahwa tujuan utama kegiatan Pelatihan Pemandu Wisata Gunung itu adalah untuk meningkatkan kompetensi dasar pemandu wisata lokal, sehingga dapat memberikan pelayanan terbaik kepada wisatawan yang berkunjung ke Wae Rebo.

“Peserta kegiatan sebanyak 40 orang, dengan rincian 27 orang laki-laki dan 13 orang perempuan. Dari jumlah peserta tersebut, sebanyak 31 orang berasal dari Desa Satar Lenda, tiga orang dari Desa Nuca Molas, dua orang dari Desa Persiapan Pasir Putih, dua orang dari Desa Wongka, dan dua orang dari Desa Borik,” papar pria yang akrab disapa Armin Bell itu.

Menurut Armin Bell, pelatihan akan dilaksanakan selama empat hari, 21 Mei hingga 24 Mei 2024. Selanjutnya, selama dua hari para peserta akan mengikuti teori dan dua hari berikutnya praktek langsung di lapangan.

“Kegiatan akan dilaksanakan selama hari hari. Materi akan disampaikan oleh narasumber yang berkompeten di bidang pariwisata, antaralain Rofinus M. Monterio dari DPPROV APGI, dan Silvester Armin Ba’eng, seorang praktisi pemandu Wisata gunung,” paparnya.

Dijelaskannya pula, maksud kegiatan pelatihan pemandu wisata gunung adalah memberikan pengetahuan dan ketrampilan kepada pemandu wisata lokal Manggarai, terutama yang ada di destinasi wisata Wae Rebo, agar mampu memandu wisata dengan baik dan aman. Pemilihan Wae Rebo, kata Armin, merupakan bagian dari skema panjang pembangunan pariwisata di Kabupaten Manggarai.

Wae Rebo, menurut pria yang sebelumya menjabat sebagai Sub Koordinator Komunikasi Pimpinan pada Bagian Protokol dan Komunikasi Pimpinan, Setda Kabupaten Manggarai itu, telah menjadi destinasi unggulan di Manggarai selama beberapa tahun terakhir.

“Semua tahu bahwa selama beberapa tahun terakhir Wae Rebo telah menjadi destinasi unggulan. Wae Rebo sebagai etalase, pariwisata di Manggarai,” imbuhnya.

Di akhir laporannya, Armin mengharapkan pelatihan pemandu wisata gunung dapat berlanjut pada masa yang akan datang. Tentu output-nya adalah kualitas pemandu wisata yang ada meningkat dan wisatawan yang berkunjung memiliki pengalaman yang berkualitas.

“Kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah mendukung terselenggaranya kegiatan ini. Dan terima kasih juga kepada Bupati Manggarai, Bapak Herybertus Geradus Laju Nabit yang berkenan hadir dan membuka kegiatan pelatihan secara resmi,” tutur Armin Bell. (BFT/RUT/Ardi)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*